Irama Nasyid

Koleksi Lirik Lagu Nasyid


www.telagabiru.com.my

NowSeeHeart

Damai Yang Hilang Damai

Saff-One

Isteri Solehah

Far East

Kembali Duhai Bonda

In-Team

Akrab Persahabatan Dialah Segalanya Di Sinilah Kita Hembusan Kasturi Impian Kasih Nur Kasih Rabiatul Adawiyah Selamatkan Dunia Sutera Kasih Kasih Kekasih Insan Taqwa Jangan Kita Lupa Jangan Sia-Siakan Lilin Seorang Guru Selawat Junjungan Tuhan Yang Esa

Qathrunnada

Cinta Agung Perjuangkan Allah

Saujana

Keluarga Bahagia Sepohon Kayu Suci Sekeping Hati Bulan Dan Bintang Cinta Dan Benci Harapan PadaMu Subur Kembali Inikah Ertinya Cinta Jendela Hati Keluarga Bahagia 2 Kita Saudara Mencari Cinta Selamat Hari Lahir Selamat Tinggal Ibuku Sendiri Solat Terima Kasih Guru Usia Antara Masa

U.N.I.C

Hanya Tuhan Yang Tahu Mahligai Kasih Kawan www.raihan.com.my

Raihan

Gema Alam Keamanan Cahaya Selawat 10 Malaikat 25 Rasul Anak Permata Bismillah Cahaya Selawat Carilah Cinta Puji Pujian Peristiwa Subuh Rasulullah Junjungan Senyum Sifat 20 Syukur I'tiraf Demi Masa Cinta Hakiki Damba Cinta Mu Gema Takbir Harapan Ramadhan Hari Raya Untuk Semua Iktibar Ramadhan Iman Mutiara Kasih Sayang Ke Desa Kembali Khabar Iman Kita Hamba Lailatul Qadar Mari Berhibur Mulianya Ramadhan Nabi Anak Yatim Odei Anak Rakan Selawat (Kenangan) Rayuan Rindu Rindu Di Aidil Fitri Rukun Kita Satu Pagi Di Hari Raya Sesungguhnya Tak Selamanya Ya Rasulullah www.hijjaz.com.my

Hijjaz

Alam Rohani Antara Mata Dan Hati Cahaya Illahi Damai Nan Indah Dengan Keizinanmu Dia Kekasih Allah Fatamorgana Indah Hidup Bersama Ilahi Hidupnya Insan Irama Kasih Jalan Bahagia Joget Mesra Desa Kala Subuh Kau Sahabat Kau Teman Keamanan Keheningan Malam Dengan Keizinanmu Malam Mata Hati Mesra Desa Pelita Hidup Permaisuri Hatiku Pesanan Abadi Sumaiyah (Hati Seorang Mujahidah) Puteri Ku Sayang Rasulullah Rasul Junjungan Rindu Rintihan Rumahku Syurgaku Sebelum Terlena Selamat Pengantin Baru Senandung Pujian Sifat Mahmudah Tanpa Agama Untukmu Rasulullah Untuk Tuhan Ya Rabbi Bil Mustafa Zapin Kesyukuran www.rabbani.com.my

Rabbani

Adab Dan Sopan Aman Anak Soleh Assalamualaikum Bidadari Cari Pasangan Di Ambang Syawal Doa Pujian Epilog Budi Hadis Qudsi Hidayah Hikmah Ramadan Ibu Mithali Iktibar Ingat 5 Sebelum 5 Insan Iqrar Intifada Kebesaran Allah Kembara Cinta Masa Mensyukuri Nikmat Pergi Tak Kembali Riwayat Al-Hakim Riwayat Bukhari Dan Muslim Selawat Nabi Solat Kita Subhanallah Terampun Dosa Zikir Kifarah

Hijjaz

Alam Rohani

Bermula dari alam rohani Kita berjanji pada Ilahi Hidup didunia sebagai hamba Menyembah Tuhan buat bekalan hari kemudian Biarpun dalam beronak duri Cobaan Tuhan silih berganti Kerana iman tetap dihati Demi akhirat betapa berat ditempuh jua Telah menjadi resam dunia Akan beruntung siapa yang leka Iman termahal paling berharga Perlu berkorban mendapatkannya Miskin dan kaya bukan ukuran Iman dan taqwa nilaian Tuhan Ganjaran syurga sedia menanti Hidup disana kekal abadi Kepada Tuhan panjatkan doa Petunjuk jalan pada yang Esa Moga dipimpin dipelihara Dunia akhirat bakal mendapat nikmat barakah
Ke Atas

Antara Mata Dan Hati

Bila melihat malam yang indah ini Tidak terasa kebesaran Allah Bila mendapat musibah lupa dirinya hamba Nikmat yang datang tiada rasa darinya Sepatutnya rasa malu kepadaNya Kerana anugerah kepada kita Membuat dosa rasa kekesalannya Buta hati lebih merbahaya Buta mata tidak nampak dunia Buta hati tidak nampak kebenaran Buta hati di tipu nafsu dan syaitan Bahkan dilupakan saja Semua orang rasa bangga dengan dosa Bila menyebut neraka Tidak terasa akan gerunnya Bila menyebut syurga Tidak terasa akan nikmatnya Itu menunjukkan Jiwa kita mati atau buta
Ke Atas

Cahaya Illahi

Ya nabi salam alaika Ya rasul salam alaika Ya habi salam alaika Solawatullah alaika Para rasul nabi-nabi Adalah cahaya ilahi Memimpin ummat dari kekufuran Membawa rahmat keseluruh alam Para sahabat dan tabin Dan juga para alimin Menjadi pewaris nabi Menuju jalan cahaya illahi Ummat manusia ramai yang alpa Tenggelam dalam nikmat dunia Sedarlah kita wahai manusia Kembalilah ke jalan taqwa
Ke Atas

Damai Nan Indah

( korus ) Kepekatan malam dihiasi rembulan Siang pula datang bersama sinaran mentari Dalam resahnya hati ini Ku turutkan langkah kaki Tak terasa ku lalui Jalan yang berliku-liku ( 1 ) Ku jatuhkan pandangan Ku lihat jurang dalam Penuh dengan onak duri Yang amat mengerikan ( 2 ) Kudongakkan kepala Kulihat langit tinggi Terbentang luas tiada bertepi CahayaMu indah menyinari hidupku ini KasihMu tambah memupuk Iman di jiwaku Dengan cahayaMu terang pelita di hatiku SyiarMu membuat musuhMu terpaku ( ulang korus, 1 & 2 ) KalamMu indah terdengar merdu di telinga MehnahMu itu mengajar menyedarkanku KasihMu Tuhan membuat hatiku merindu Kurasa indah di dalam rahmatMu
Ke Atas

Dengan Keizinanmu

Allah Allahu Akbar Allah Yang Maha Besar ( 4X ) Allah rabbul alamin Ya Rabbi Insya Allah Dengan keizinanMu Tuhan Aku akan jejaki jalan yang Kau redhai Suka dan duka ku terima dengan penuh taqwa Aku bersyukur menerima rahmatNya Insya Allah Dengan keizinanmu Tuhan Aku akan mencapai cita-cita yang murni Aku abdikan hidupku dan nantinya matiku Untuk Mu Tuhan, kerana Mu Tuhan Allah Allahu Akbar Allah Yang Maha Besar (4x) Allah rabbul alamin Ya Rabbi Tuhan ku pasrah pada Mu Tuhan Ku pohon hidayah Mu Ya Allah Tuhan Engkau Yang Maha Pengasih Maha Penyayang Moga dosa-dosaku kan terampun Ya Allah Tuhan Engkau Yang Maha Pengasih Maha Penyayang Moga ku sejahtera di dunia dan sesudahnya Insya Allah Dengan keizinan Mu Tuhan Ku akan bersedia bila waktunya tiba Aku sentiasa mematuhi rukun dan perintah Mu Ini janjiku, pada Mu Tuhan
Ke Atas

Dia Kekasih Allah

Malu rasanya mengatakan cinta Kepada dia kekasih Allah Kerana dia insan mulia Sedangkan diriku insan biasa Ku pujuk jua hati dan jiwa Meluahkan rasa cinta membara Didalam pujian ucapan selawat Tanda penghargaan seorang umat Selagi upaya ku turuti ajarannya Apa terdaya ku amalkan sunnahnya Moga didunia mendapat berkat Di akhirat sana beroleh syafaat Kerana peribadinya aku terpesona Kerana budinya aku jatuh cinta Rindu ku padanya tiada terkata Nantikanlah daku ditaman syurga Sesungguhnya apa yang ku dambakan Adalah cinta Allah yang Esa Kerana cinta kepada Rasulullah Beerti cinta kepada Allah
Ke Atas

Fatamorgana

Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan Syarat bahagia di dunia Akhirat kekal selamanya pada Allah ( korus ) Sudah menjadi lumrah kehidupan di dunia Cabaran dan dugaan mendewasakan usia Rintangan dilalui tambah pengalaman diri Sudah sunnah ketetapan Ilahi Deras arus dunia menghanyutkan yang terleka Indah fatamorgana melalaikan menipu daya Dikejar dicintai bak bayangan tak bertepi Tiada sudahnya dunia yang dicari Begitu indah dunia siapa pun kan tergoda Harta, pangkat dan wanita melemahkan jiwa Tanpa iman dalam hati kita kan dikuasai Syaitan nafsu dalam diri musuh yang tersembunyi Pulanglah kepada Tuhan cahaya kehidupan Keimanan ketakwaan kepadanya senjata utama ( ulang dari korus ) Sabar menempuh jalan tetapkan iman di hati Yakinkan janji Tuhan syurga yang sedia menanti Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba Hidup akhirat kita kekal bahagia Imanlah penyelamat dunia penuh pancaroba Hidup akhirat kita kekal bahagia Pulanglah pada Tuhan cahaya kehidupan Syarat bahagia di dunia Akhirat kekal selamanya pada Allah Allah
Ke Atas

Hadis

Ibnu Abbas Radia Allahu Anhu meriwayatkan. Bahawa baginda Rasulullah S.A.W bersabda: "Demi yang diriku di tangannya. Jika sekiranya segala langit dan bumi Dan siapa yang ada padanya, Dan apa-apa yang ada di antaranya, Dan apa-apa yang ada di bawahnya, Diletakkan di sebelah dacing Dan kalimah Laa Ilaha Illa Allah Di sebelah yang lain Maka dacing kalimah itulah lebih berat." Ke Atas

Hidupnya Insan

Hidupnya insan tiada yang abadi Menunggu saat panggilan azali Hilanglah nafas tak bergerak lagi Tanah perkuburan kita bersemadi Ya Tuhan Ya Allah Ya Rahmat ampuni kami (2X) Mayat terbujur telah dikafan Dibawa pergi sanak saudara Di kubur tempat akhir pesanan Tinggal di dalam gelap gelita Ya Tuhan Ya Allah Ya Rahmat ampuni kami (2X) Talqin dibaca ingatan diberi Kepada semua yang hidup lagi Jadikan tauladan kesedaran diri Kubur yang sempit siksa sekali Ya Tuhan Ya Allah Ya Rahmat ampuni kami (2X)
Ke Atas

Indah Hidup Bersama Ilahi

Alangkah indah hidup ini Hidup bersama Ilahi Kehendak Allah difahami Pandai menerima darinya Bijak mengunakan nikmatNya Ia dianggap ibadah Semua diberi pahala Tarbiah Allah berhikmah Sabar dengan ujian Tanpa hisab akan diganjari Nikmat yang diberi Memudahkan untuk berbakti Merasai pemberianNya Itulah tanda bersyukur Akan ditambah lagi Nikmat yang diberi Tersiksa bermujahadah Kerana ingin menempuh jalan Untuk menuju Allah Tarbiahnya Allah tunjukkan ( korus ) Tawakal kepada Ilahi Terutama mengenai rezeki Tanpa ragu-ragu walaupun sedikit Ada jaminan pembelaan dari-Nya Bila taqwa pakaian kita Urusan kita dimudahkan Kerana kita sudah menjadi ahlillah Begitu indah hidup bersama Tuhan Korban harta kerana Allah Agar berdaulat kalimatullah Setiap satu kebajikan Semuanya digandakan
Ke Atas

Irama Kasih

Ucapan salam untuk semua Semoga berbahagia Mendapat rahmat limpah kurnia Tuhan yang Esa Irama kasih daripada kami Berpesan mengigati agar tak lupa diinsafi Itu tanda iman dihati Hidup didunia Insan mudah alpa dan leka Pentas persingahan sementara Nikmat dan musibah senang, susah kita diuji Dengan hidayah Tuhan Moga selamat kita hadapi Subahannallah, Alhamdulillah Pujian bagi Allah Harapan disandarkan Hanya pada Allah Pesan memesan pada kebaikan Besabar demi Tuhan Turutkan rasa kelak binasa kerugian Maafkan saja sesama saudara Besatu maju bersama Hidup aman makmur Dengan rahmat-Nya Berkekalan hingga akhirnya
Ke Atas

Jalan Bahagia

Bukan intan permata Bukan paras rupa Pandangan Tuhan pada manusia Beriman dan bertaqwa berakhlak mulia Di sisi Tuhan itu yang utama Siapa yang berbakti dengan ketabahan Sabar menempuh ketentuan Tuhan Baginya syafaat dunia akhirat Kurnia Tuhan tidak terkira Di dalam menjalani hidup didunia Tiada lepas dari pancaroba Kita yang diciptakan dengan kelemahan Perlukan petunjuk panduan Tuhan Tiada yang kuasa melainkan Dia Mentakdir menentukan segalanya Supaya selamat dunia akhirat Tekun pada amal ibadah Oh Tuhan yang Esa Pada-Mu kami panjatkan doa Moga dipeliharakan ditetapkan iman Dunia ini penuh cabaran Oh Tuhan yang Esa Untuk-Mu kami tempuh segala Pandanglah dengan rahmat-Mu Pandangan kasih-Mu Pimpinlah kami jalan bahagia Selamanya
Ke Atas

Joget Mesra Desa

Bila terkenangkan desa Rindu selalu melanda Pada ayah dan bonda sanak dan saudara Kampung halaman nun jauh di mata Kini tiba ketikanya Saat kembali ke desa Indah suasana mesra sambutannya Rasa gelora di dalam dada Terimalah buah tanganku Sekadarnya yang aku mampu Buatmu ayah dan juga ibu Tanda ingatan kasihku Meriahnya suasana desa Semuanya ramah dan mesra Dimanakah teman-teman lama Bertahun tidak bersua Ketika kenduri kendara Sekampung bagai berpesta Bertolong Bantu jiran tetangga Beramai makan bersama Berzanji di surau lama Tak sedar hari dah senja Begini caranya kemesraan desa Moga kekal selamanya Sedang asyik bercerita Melintas si gadis desa Manis senyumannya bertudung kepala Anak saudara sendiri rupanya Bergurau teruna dara Pastikan ada batasnya Adat kesopanan dan budaya bangsa Agar agama terpelihara
Ke Atas

Kala Subuh

Kala subuh telah bersinar Daku datang untuk berdoa Kala sang suria bersinar memancar Daku datang sujud dan memuja Hidupku pasrah kepada Mu Ibadahku hanya untuk Mu Ku sebut nama Mu Allahhu Akbar Ku harap pada Mu semata Sebelum jasad menjadi tanah Hapuskan segala dosa Disengaja atau tiada Tuhanku ku pohon restu Mu Perjuanganku hanya untuk Mu Kusebut nama Mu Allahhu Akbar Ku harap hidayah dari Mu Dalam menempuh jalan hidupku Cintaku hanya untuk Mu Kebahagiaan yang ku harapkan
Ke Atas

Kau Sahabat Kau Teman

Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan Sedih rasanya hati ini bila mngenangkan Kau sahabatku kau teman sejati Tulus ikhlasmu luhur budimu bagai tiada pengganti Senyum tawamu juga katamu menghiburkan kami Memori indah kita bersama terus bersemadi Kau sahabatku kau teman sejati Sudah ditakdirkan kau pergi dulu Di saat kau masih diperlukan Tuhan lebih menyayangi dirimu Ku pasrah diatas kehendak yang Esa ( korus ) Ya Allah,tempatkannya di tempat yang mulia Tempat yang kau janjikan nikmat untuk hamba Mu Sahabatku akan ku teruskan perjuangan ini Walau ku tahu kau tiada di sisi Perjuangan kita masih jauh beribu batu Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau Bagai semalam kau bersama kami ( korus ) Moga amanlah dan bahagia dikau di sana Setangkai doa juga Fatehah terus kukirimkan Moga di sana kau bersama para solehin Ku sahabatku kau teman sejati
Ke Atas

Keamanan

Tangisan selubungi alam Kisah manusia yg terluka Terhina di bumi sendiri Kifarah terbiar dari Ilahi Hilang segala apa yg dibina Kehancuran memusnah melata Kehidupan insan tak bermaya Dengan air mata Sukar bertukar duka Cahya harapan berubah gelita Kepayahan hidup yg amat sengsara Keamanan, Kedamaian, Keharmonian Dan Kasih sayang Harapan dalam kehidupan Setiap insan ( Kasih sayang sesama insan ) Hulurkan bantuan Kepada yang memerlukan Perhatian dan Pembelaan Belah kasihan Semaikan benih keimanan Agar ia tumbuh subur Memayungi kita ( kanak-kanak ) Sinar dan harapan Pasti kan tiba Menerangi hidup diri kita Memerlukan pengorbanan semua Masa hadapan yg kita impikan Dunia yg penuh ceria Hidup aman sentosa Bahagia ( korus ) Keamanan, Kedamaian, Keharmonian Dan Kasih sayang Harapan dalam kehidupan Setiap insan Hulurkan bantuan Kepada yg memerlukan Perhatian dan Pembelaan Belah kasihan Hentikan sengketa Hilangkanlah penderitaan Kita sesama manusia Bersaudara
Ke Atas

Keheningan Malam

Bila malam menjelma Memayungi semesta Rasa hati tercipta Menghadap yang maha Esa Bintang bergemerlapan Disinari cahaya rembulan Saat indah perhitungan Disiang hari kehidupan Terukir rasa yang terasing Pabila nurani dunia menghampiri Tercipta rasa yang terindah Diri suci murni Redha dari Ilahi Pabila suria mentari Memancar menyinari Bermula lagi kehidupan Sehingga tiba waktu Yang dijanjikan
Ke Atas

Lukisan Alam

Hidup tidak selalunya indah Langit tak selalu cerah Suram malam tak berbintang Itulah lukisan alam Begitulah aturan Tuhan Jadilah rumput nan lemah lembut tak luruh dipukul ribut Bagai karang didasar lautan Tak terusik dilanda badai Dalam sukar... hitunglah kesyukuranmu Dalam senang... awasi kealpaanmu Setitis derita melanda Segunung KurniaanNya Usah mengaharpkan kesenangan Dalam perjuangan perlu pengorbanan Usah dendam berpanjangan Maafkan kesalahan insan Dalam diam... taburkanlah baktimu Dalam tenang... buangkanlah amarahmu Suburkanlah sifat sabar Dalam jiwamu itu Di dalam jiwamu itu
Ke Atas

Dengan Keizinanmu

Sepuluh malaikat yang wajib kita percayai Yang tercatit di dalam rukun iman Mereka taat kepada Tuhan Wajiblah kita mengetahuinya Percaya malaikat rukun iman yang kedua Malaikat jibril membawa wahyu Mikail membawa rezeki Izrail mencabut nyawa Rakib a'tid melaikat kanan dan kiri Kerja catit segala amalan Rakib mencatit kebaikan A'tid mencatit kejahatan Malaikat israfil kerja tiup sangkakala Mungkar nangkir soal dalam kubur Malik menjaga neraka Ridhuan pula menjaga syurga
Ke Atas

Malam

Heningnya suasana maya Ketengangan malam mendamaikan jiwa Bukti kebesarannya Yang Esa Yang Maha Kuasa Malam yang menggantikan siang Menepati waktunya Malam membawa kegelapan Selimuti alam semesta Bersyukur atas rahmat Nya Pencipta segala, ya Allah Penentu segala Malam bagaikan ada tersimpan Sejuta rahsia Malam dihiasi bintang-bintang Keindahan tiada taranya Dia satu-satunya Penggerak segala Pentadbir alam semesta Segala yang ada adalah milik nya Tuhan Yang Maha Esa Di malam yang sepi Yang menyentuh hati Kurasa terharu menginsafi diri Di malam yang sepi Di saat yang murni Kupanjatkan doa kepada Ilahi Di malam yang sepi Di saat yang murni Kulafazkan syukur kepada Ilahi Di malam yang sepi Kupasrah kepada Ilahi
Ke Atas

Mata Hati

Pandangan mata selalu menipu Pandangan akal selalu tersalah Pandangan nafsu selalu melulu Pandangan hati itu yang hakiki Kalau hati itu bersih Hati kalau terlalu bersih Pandangannya kan menembusi hijab Hati jika sudah bersih Firasatnya tepat kehendak Allah Tapi hati bila dikotori Bisikannya bukan lagi kebenaran Hati tempat jatuhnya pandangan Allah Jasad lahir tumpuan manusia Utamakanlah pandangan Allah Daripada pandangan manusia
Ke Atas

Mesra Desa

Bila terkenangkan desa Rindu selalu melanda Pada ayah dan bonda sanak dan saudara Kampung halaman nun jauh di mata Kini tiba ketikanya Saat kembali ke desa Indah suasana mesra sambutannya Rasa gelora di dalam dada Terimalah buah tanganku Sekadarnya yang aku mampu Buatmu ayah dan juga ibu Tanda ingatan kasihku Meriahnya suasana desa Semuanya ramah dan mesra Dimanakah teman-teman lama Bertahun tidak bersua Ketika kenduri kendara Sekampung bagai berpesta Bertolong Bantu jiran tetangga Beramai makan bersama Berzanji di surau lama Tak sedar hari dah senja Begini caranya kemesraan desa Moga kekal selamanya Sedang asyik bercerita Melintas si gadis desa Manis senyumannya bertudung kepala Anak saudara sendiri rupanya Bergurau teruna dara Pastikan ada batasnya Adat kesopanan dan budaya bangsa Agar agama terpelihara
Ke Atas

Pelita Hidup

Hidup ini bagai lampu dinding Yang dinyalakan di malam hari Apabila minyak sudah kering Ia kan pasti padam sendiri Demikian juga hidup manusia Selama hidup di dunia ini Bila dah cukup umur usia Putuslah hubungan di sana sini Setelah kita tinggalkan dunia Alam yang lain pula menanti Apakah kita dapat kurnia Itu melihat amal dan bakti Di sana insan cemas dan bimbang Tak dapat lagi buat alasan Buruk dan baik akan ditimbang Kedua-duanya dapat balasan
Ke Atas

Permaisuri Hatiku

Di antara kekasih pilihan di hati Punyai budi penghias diri Wajahnya lembut biasan pekerti yang tinggi Indahnya perhiasan duniawi Di antara diriku jua dirimu Hanya mengharap cinta yang satu Ku binakan mahligai impian mu Oh sayang ikhlaskanlah hati mu Malumu bernilai Katamu berhikmah Hatimu tulus suci dan murni Hanya diri yang halal Engkau serahkan segala Untuk mencari redha Ilahi Benarlah! cinta buta melalaikan Tanpa memikirkan batas syariatnya Semuanya itu hanya ujian di dunia Ia adalah mahar untuk kita ke syurga ( korus ) Kau permaisuri di hatiku Di dunia ini kau penghibur Menjunjung kasih amanah Ilahi Ku cuba akan terus menyayangi Terima kasih ucapan ku beri Kau hadiahkan ku cahaya hati Ku pimpin tanganmu oh kasih Meniti hari Semoga kita dapat bersama Sampai kepadanya Di syurga sana Tuhan kekalkanlah Permaisuri hatiku Untuk menemani Dalam menggapai cintamu
Ke Atas

Pesanan Abadi

Hidupnya insan Tiada yang abadi Menunggu saat panggilan azali Hilanglah nafas tak bergerak lagi Tanah perkuburan kita bersemadi Ya Tuhan... Ya Allah... Ya Rahman Ampuni kami Mayat terbujur telah dikafan Dibawa pergi sanak saudara Di kubur tempat akhir pesanan Tinggal di dalam gelap gelita Ya Tuhan... Ya Allah... Ya Rahman Ampuni kami Talkin dibaca ingatan diberi Kepada semua yang hidup lagi Jadikan tauladan kesedaran diri Kubur yang sempit siksa sekali
Ke Atas

Sumaiyah (Hati Seorang Mujahidah)

Dalam diri selembut sutera Kau memiliki iman yang teguh Kau nyalakan obor agama dirimu bak lentera dibelengu jahiliah kau tempuh dengan berani Walau pun jasadmu milik tuan Tetapi hatimu milik Tuhan Padang pasir menjadi saksi ketabahan keluarga itu Tika suami dan anak dibaring mengadap mentari Disuruh memilih iman atau kekufuran Samar jahiliah atau sinaran akidah ( korus ) Sabarlah keluarga Yasir Bagimu syurga disana Dan kau pun tega memilih syurga Walau terpaksa mengorban nyawa Lalu tombak yang tajam menikam jasadmu yang tiada bermaya Namun iman didadamu sedikit tidak berubah Darahmu menjadi sumbu pelita iman Sumaiyah kaulah lambang wanita solehah Tangan yang disangka lembut menghayun buaian Mengoncang dunia mencipta sejarah Sumaiyah kau dibunuh didunia sementara Untuk hidup disyurga yang selama-lamanya Kaulah wanita terbaik, sebaik manusia Namamu tetap menjadi sejarah
Ke Atas

Puteri Ku Sayang

( 1 ) Aduhai puteriku sayang Aduhai puteriku sayang Puteriku sayang Lembutmu tak bererti kau mudah dijual beli Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti Lembutmu kan hiasan Bukan jua kebanggaan Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati Disebalik bersih wajahmu Disebalik tabir dirimu Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri Itulah sekeping hati yang takut pada Ilahi Berpegang pada janji mengabdikan diri ( ulang 1 ) Malumu mahkota yang tak perlukan singgahsana Tetapi ia berkuasa menjaga diri dan nama Tiada siapa yang akan boleh merampasnya Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri Kecergasanmu umpama benteng negara dan agama Dan dirobohkan dan jua dibinasakannya Wahai puteriku sayang Kau bunga terpelihara Mahligai syurga itulah tempatnya Aduhai puteriku sayang Kau bunga kebanggaan Aduhai puteriku sayang Kau bunga idaman ( ulang 1 )
Ke Atas

Rasulullah

( 1 ) Rasulullah dalam mengenangmu Kami susuli lembaran sirahmu Pahit getir pengorbananmu Membawa cahaya kebenaran Engkau taburkan pengorbananmu Untuk umatmu yang tercinta Biar terpaksa tempuh derita Cekalnya hatimu menempuh ranjaunya ( korus ) Tak terjangkau tinggi pekertimu Tidak tergambar indahnya akhlakmu Tidak terbalas segala jasamu Sesungguhnya engkau rasul mulia Tabahnya hatimu menempuh dugaan Mengajar erti kesabaran Menjulang panji kemenangan Terukir namamu di dalam Al-Quran Rasulullah kami umatmu Walau tak pernah melihat wajahmu Kami cuba mengingatimu Dan kami cuba mengamal sunnahmu Kami sambung perjuanganmu Walau kita tak pernah bersua Tapi kami tak pernah kecewa Allah dan rasul sebagai pembela ( ulang korus & 1 )
Ke Atas

Rasul Junjungan

Mari berselawat ke atas nabi Berselawat ke atas rasul (2X) Sallallah hu ala muhammad Sallallah hu alai hi wasallam (2X) Engkau bagaikan matahari Menerangi seluruh alam Engkau bagaikan bulan purnama Menerangi kegelapan malam Ya... Rasulallah Ya... Rasulallah ya habiballah (2X) Sallamun alaik Berselawatlah ke atas nabi Moga hidup kita diberkati Amalkan sunnah rasul junjungan Moga kita mendapat syafaat (2X) ( korus ) Rasulallah pernah besabda Ku diutus menyatu ummat Juga membawa akhlak mulia Contoh tauladan sebaik ummat (2X)
Ke Atas

Rindu

Rindu itu adalah Anugerah dari Aallah Insan yang berhati nurani Punyai rasa rindu Rindu pada kedamaian Rindu pada ketenangan Rindukan kesejahteraan Dan juga kebahagiaan Orang-orang yang bertaqwa Rindu akan kebenaran Kejujuran dan keikhlasan Keredhaan Tuhannya Orang mukmin merindukan Anak-anak yang soleh Isteri-isteri solehah Keluarga bahagia Para pencinta kebenaran Rindukan suasana Masyarakat yang terjalin Aman dan sejahtera Merindukan tertegaknya Kalimah Allah di muka bumi Dan dalam merindukannya Keampunan Tuhannya Dan seluruh umat itu Merindukan cahaya Yang menyinari kehidupan Rindu pada Tuhan
Ke Atas

Rintihan

Biar berlinangan air mata Ku takkan hentikannya Biarkan ia menyembuh luka Hilanglah rasa duka Tidak ku termampu merentasi liku-liku Oh sungguh ku tak mampu menghadapi semua itu Oh sungguh ku tak upaya Jangan dibiarkan jerih perih kehidupan Bisa meleraikan iman... Kan hancur semuanya Walaupun menitis air mata darah Tak bisa merubah segalanya Melainkan taubat nasuha Moga kan diterima... ( korus ) Namun ku percaya Masih ada kesudahannya Kerana allah itu Maha kaya maha mendengar Rintihan hamba-hambanya Kerana sesiapa bertaqwa kepadanya Pasti akan ada Jalan keluarnya Rezeki yang tidak disangka-sangka Cukup allah baginya berkuasa segala-galanya Terima seadanya
Ke Atas

Rumahku Syurgaku

Suami perlukan belaian dari isteri yang penyayang Yang dapat melayani dan menghiburkannya Serta pandai mengurus rumah tangga Itulah harapan suami Isteri juga sangat mengharapkan suami yang penyayang Bertanggungjawab dan berhikmah dalam mendidik Anak-anak akan bahagia dan tenang Apabila ibubapanya berkasih sayang Bertanggungjawab mengasuh dan mendidik Ibubapa bahagia kalau anak-anaknya Menyayangi mentaati dan memuliakan mereka Rasa kasih murni antara suami isteri boleh rosak Jika masing-masing tidak berakhlak Cinta murni antara anak-anak dengan ibubapanya Diikat kuat oleh cinta tabii Yang semulajadi akan punah Jika tidak disuburkan Cinta suci akan subur Apabila ada iman dan akhlak yang mulia Iman dan akhlak mulialah menjadi penyebab Membentuk keluarga yang bahagia Dan berkasih sayang... Sehingga lahirlah Masyarakat Penyayang dan negara makmur Hasil daripada keistimewaan Kasih sayang dalam rumah tangga
Ke Atas

Sebelum Terlena

Sebelum mata terlena Di buaian malam gelita Tafakurku di pembaringan Mengenangkan nasib diri Yang kerdil lemah dan bersalut dosa Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti Membawa dosa yang menggunung tinggi Terkapai ku mencari limpahan hidayahMu Agar terlerai kesangsian hati ini Sekadar air mata tak mampu Membasuhi dosa ini Sebelum mata terlena Dengarlah rintihan hati ini Tuhan beratnya dosaku Tak daya kupikul sendiri Hanyalah rahmat dan kasih sayangmu Yang dapat meringankan hulurkan maghfirahmu Andainya esok bukan milikku lagi Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi Sebelum berangkat pergi ke daerah sana Lepaskan beban ini Yang mencengkam jiwa dan ragaku Selimuti diriku Dengan sutra kasih sayangmu Agar lena nanti kumimpikan Syurga yang indah abadi Pabila ku terjaga Dapat lagi kurasai Betapa harumnya Wangian syurga firdausi.. Oh Ilahi Di sepertiga malam Sujudku menghambakan diri Akan kuteruskan pengabdianku padamu
Ke Atas

Selamat Pengantin Baru

Bila dua hati dah terjalin Selamatlah pengantin kami doakan Moga redha Allah bersinar selalu Tanda bermula bahtera hidup Dalam melayari bahtera rumahtangga Ada masa tenang dan masa gelisah Jangan nafsu diikut melulu Sabar dan kemaafan itu perlu Beginilah resam manusia Tak lari dari ketentuan Ilahi Suami ketua isteri pembantu Melangkah hidup saling berpadu Susah dan senang hadapi bersama Moga kekal ke anak cucu Moga kekal hingga ke syurga
Ke Atas

Senandung Pujian

Subhanallah... Subhanallah... Subhanallah... Maha suci Allah Hebat sungguh ciptaan Allah Sifat kudrat Nya amat terserlah Hanya pada Nya kita berserah Pada Nya jua mohon maghrifah Bersyukur selalu pada Ilahi Agar selalu diberkati Balasan syukur ditambah lagi Orang bersyukur tak akan rugi Yakinlah kita kepada Allah Kerana janji Nya tidak berubah Cabaran hidup jangan mengalah Bila diuji harus tabah Untuk agama kita berbakti Sesama insan terus berbudi Berkasih sayang jangan berdengki Jagalah maruah dan peribadi Ajaran islam mari hayati Ingat selalu pesanan ini
Ke Atas

Sifat Mahmudah

( korus ) Inilah Sebahagiaan sifat mahmudah Yang patut ada pada diri kita Susah dimiliki payah dijaga Hanya yang punya Yang bermujahadah 2X Ikhlas itu jiwa yang murni Rahsia Allah di dalam hati Terlalu sembunyi tapi dapat dikesan Jika disuluh dengan saksama Nista dan puji tiada berbeza ( ulang korus ) Redha sifat hati yang suci Ujian yang tiba rasa gembira Atau tiada apa terasa Kerna menerima anugerah Tuhannya Kerna menerima anugerah Tuhannya Sifat Sabar sedikit berbeza Ujian yang menimpa sakit dirasa Tapi dapat ditahan perasaannya Hanya bermain di dalam sahaja Di luar tidak nampak terang nyata ( ulang korus )
Ke Atas

Tanpa Agama

Tanpa agama manusia binasa Tanpa ilmu manusia buta Tanpa iman manusia sengsara Tanpa ukhuwah manusia terseksa Ada agama datangnya pelita Ada ilmu datangnya harta Ada harta datangnya derma Ada ukhuwah datangnya saudara Agama Tuhan dapat membina Pekerti tinggi budi mulia Seluruh dunia negara dan bangsa Aman sentosa damai bahagia Agama Islam agama yang suci Mari bersama kita hayati Untuk mendapat keredhaan Ilahi Mudah-mudahan kita diberkati Tiada Tuhan kecuali Allah Tuhan Yang Esa Lagi Pemurah Nabi Muhammad utusan Allah Hindarkan dari jalan yang salah
Ke Atas

Untukmu Rasulullah

Ya Rasulullah Salam buatmu duhai kekasih Allah Kami sentiasa mengingatimu Wahai penghulu ambia' Ya Rasulullah Kini tibalah detik yang bersejarah Hari kelahiranmu yang ditunggu Detik gemilang Seluruh alam bergembira Dengan kedatangan dirimu Bagaikan rembulan mengambang Membawa cahaya yang terang Hapuslah segala kejahilan Musnahkan segala kezaliman Ya Rasulullah ya Habiballah ( 2X ) Sejarah perjuanganmu Diingat dikenang kembali Dijadikan contoh tauladan Di dalam mengharungi kehidupan Tabahnya dirimu ya rasul Menempuhi dugaan Tuhan Biar pun dicaci difitnah Semangatmu terus menyala Akhirnya membawa kecemerlangan Akhirnya membawa kemenangan Ya Rasulullah ya habiballah ( 2X )
Ke Atas

Untuk Tuhan

Kerakusan pada duniawi Terbuang suci budi Keegoan melampau batasan Hilang kemanusiaan Luka parah isi dunia Tangan-tangan penuh dosa Hukum Tuhan Sedar segera Obor Islam yang marak membara Serata ruang dunia Sunnah nabi kian dituruti Dihidupkan kembali Janji Tuhan pasti berlaku Kebatilan kan berlalu Indah Islam kan jadi nyata ( korus ) Marilah kita berganding tangan Bersatu tenaga tegakkan syiar Islam Hidup bahagia diredhai Tuhan Akhirat kan kekal di syurga Teguhkan iman di dalam diri Tetapkan amalan pada Ilahi Segala cabaran tabahkan hati Janji Tuhan iman taqwa Kita dibela Tiap saat masa yang berlalu Bertambah usiamu Tetap pergi tak kembali lagi Rebutlah saat ini Di dunia yang sementara Pergunakan sebaiknya Untuk Tuhan Pencipta kita
Ke Atas

Ya Rabbi Bil Mustafa

Ya Allah Ya Tuhan Doaku panjatkan Limpahkan hidayah Mu Ya wasi'al karami Dengan mengingati Mu Kan tenang di hatiku Rahmatilah hidupku Ya wasi'al karami Tiada amal ibadah Yang dapat kubanggakan Mohon belas kasihan Ya wasi'al karami
Ke Atas

Zapin Kesyukuran

Subhanallah Maha Suci Allah (2X) Subhanallah Maha Suci Allah Alhamdulillah Segala Puji Bagi Allah Allahu Akbar Allah Yang Maha Besar Segala Pujian Hanya Untuk Mu Tuhanku Yang Maha Esa Hamba Mu Ini Selalu Melupai Mu Ku Harapkan Keredhaan Mu Agar Menjadi Hamba Yang Bersyukur Subhanallah Maha Suci Allah (2X) Diciptakan Manusia Sebaik-Baiknya Supaya Menjadi Insan Berguna Agar Beriman Dan Bertaqwa Bekalan Untuk Bertemu Mu Ya Allah Allahu Allah (2X) Kepada Mu Kami Memohon Ampunan Mu Ku Harapkan Pada Mu Kami Berserah Mohon Restu Dan Juga Keampunan Moga Bahagia Hidup Kami Dengan Rahmat Dan Kasih Sayang Mu Allahu Allah (4X) Subhanallah Maha Suci Allah
Ke Atas

U.N.I.C

Hanya Tuhan Yang Tahu

Dirimu pembakar semangat perwira Rela berkorban demi agama Kau jadi taruhan berjuta pemuda Yang bakal dinobat sebagai syuhada Itulah janji pencipta Yang Esa Engkaulah bidadari dalam syurga Bersemayam di mahligai bahgia Anggun gayamu wahai seorang puteri Indahnya wajah bermandi seri Menjadi cermin tamsilan kendiri Untuk melakar satu wacana Buatmu bernama wanita ( korus ) Ainul Mardhiah Kau seharum kuntuman di Taman Syurga Menanti hadirnya seorang lelaki Untuk menjadi bukti cinta sejati Ooh! Tuhanku Bisakah dicari di dunia ini Seorang wanita bak bidadari Menghulurkan cinta setulus kasih ( ulang korus ) Di hati lelaki bernama kekasih ( 3X ) Sumbangan Muhammad Danial Othman@Uniti & Mohd Adi Hafiz Mohd Johari & Nurul Atiqah & Noor Jannah & Afiqah Anwar & Hajar Aswad
Ke Atas

KawanMahligai Kasih

Duhai kasih cuba kau dengarkan Isi hati penuh kejujuran Dengan sepenuh keikhlasan Ku dambakan pengertian Jangan kau dengar fitnah dunia Kerna ianya dusta semata Menghancurkan kesucian Jalinan kebahagiaan ( korus ) Sebenarnya aku merasa Sinar cahaya yang gemilang Ketika kau beriku harapan Dan sering aku harapkan Cinta berlandas keimanan Dan kasih suci kitakan diberkati ( 1 ) Ku cuba sedaya Agar dirahmati perhubungan yang telah terbina oh Kerna pasti aku Yang akan merasa pedihnya kehilangan insan sepertimu 'Kasih kuharapkan cinta kita kan terus kekal hingga ke syurga' ( ulang korus ) Tuhan berikanlah Ketabahan hatiku untuk membina impian kasihku oh Bersama mengharapkan Ketulusan cinta ini hingga terbina mahligai bahgia oh ( ulang 1 )
Ke Atas

Kawan

( 1 ) Kawan bertahun kita bersama Bagai semalam baru bersua Kawan dihadapan oh! Indahnya Kita bersama berkelana ( ulang 1 ) Namun kita jauh di dunia sendiri Bekalan sendiri(semangat sendiri) Impian sendiri Meski pun jauh namun kita tetap bersama Dek ruang yang memisahkan kita Kawan hidup ini umpama langit yang tidak selalu cerah Kawan hidup ini umpama awan yang tidak selalu putih Ingatlah bintang-bintang di langit Takkan terus berkelipan Ingatlah pelangi yang indah Pasti akan hilang Kawan jangan biarkan dirimu Seperti rama-rama Cantik namun akhirnya menjadi perhiasan di dinding Kawan jangan biarkan dirimu Umpama lipan dan kala Berbisa namun akhirnya menjadi perhiasan di meja tulis Oh! Kawan jadilah seperti si matahari Membakar diri demi insan sejagat Oh! Kawan jadilah seperti bulan purnama Menerangi malam yang gelap gelita Menunjukkan jalan demi ummat semesta Menunjukkan jalan demi ummat semesta ( 2X )
Ke Atas

Saujana

Keluarga Bahagia

Sedamai taman firdausi Limpahan kasih sayang sejati Seharum semerbak kasturi Mengharumi hidup insani Indahnya damainya Keluarga yang bahagia Itulah idaman impian setiap insan Yang dahagakan belaian Serta kasih dan syaang Ketika insan lain berbahagia Bersama keluarga Namun kita masih meniti Titian rapuh perhubungan Mengapa kita terpisah daripada rahmatNya Mungkinkah kita seringkali melupakanNya Ayuhlah bina semula Keluarga diredhai Allah Oh ayah oh ibu dengarlah rintihan Dan luahan hatiku yang dahaga kasih Jiwaku merasa terseksa ketandusan kasihmu Marilah kita bina bersama-sama Keluarga bahagia Ayah ibu Luangkanlah sedikit masa bersamaku Ku rindukan kemesraan Dan belaianmu
Ke Atas

Sepohon Kayu

1 Sepohon kayu daunnya rimbun Lebat bunganya serta buahnya Walaupun hidup seribu tahun Kalau tak sembahyang apa gunanya Walaupun hidup seribu tahun Kalau tak sembahyang apa gunanya Kami berkerja sehari-hari Untuk belanja rumah sendiri Supaya Allah menjadi sayang Kami berkerja hatilah riang Supaya Allah menjadi sayang Kami berkerja hatilah riang ( ulang 1 ) Kami sembahyang fardhu sembahyang Sunat pun ada bukan sebarang Hidup di kubur yatim piatu Tinggallah seorang dipukul dipalu Hidup di kubur yatim piatu Tinggallah seorang dipukul dipalu ( ulang 1 ) Dipukul dipalu sehari-hari Barulah ia sedarkan diri Hidup di dunia tiada bererti Akhirat di sana sangatlah rugi Hidup di dunia tiada bererti Akhirat di sana sangatlah rugi ( ulang 1 )
Ke Atas

Suci Sekeping Hati

( 1 ) Sekeping hati dibawa berlari Jauh melalui jalanan sepi Jalan kebenaran indah terbentang Di depan matamu para pejuang Tapi jalan kebenaran Tak akan selamanya sunyi Ada ujian yang datang melanda Ada perangkap menunggu mangsa ( ulang 1 ) Akan kuatkah kaki yang melangkah Bila disapa duri yang menanti Akan kaburkah mata yang meratap Pada debu yang pastikan hinggap Mengharap senang dalam berjuang Bagai merindu rembulan di tengah siang Jalannya tak seindah sentuhan mata Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba ( ulang 1 )
Ke Atas

Raihan

Gema Alam

Sallallahu Rabbuna 'ala nurilmubin Ahmadal mustofa sayyidil mursalin Wa'ala alihi wasohbihi ajma'in Sallallahu Rabbuna'ala nurilmubin Di waktu gemanya yang kau rasakan Larikan ke arah tujuan Yang sedang dinanti-nantikan Penghulu seluruh alam Apakah masih ada sangsi Sedangkan kita punya bukti Cinta yang lahir dari pancaran Penghulu seluruh alam Paluan yang menusuk Liku-liku syair Meresap setiap jiwa Sedingin air Jiwa bersih... jangan sisih Jiwa suci Tiba saat... hari gigil Siapa jua... pasti hadir Di waktu alam merasakan larilah bertempiaran Yang sedang dinanti-nantikan Penghulu seluruh alam Di waktu alam merasakan larilah bertempiaran Yang sedang dinanti-nantikan Penghulu seluruh alam
Ke Atas

Keamanan

Tangisan selubungi alam Kisah manusia yg terluka Terhina di bumi sendiri Kifarah terbiar dari Ilahi Hilang segala apa yg dibina Kehancuran memusnah melata Kehidupan insan tak bermaya Dengan air mata Sukar bertukar duka Cahya harapan berubah gelita Kepayahan hidup yg amat sengsara Keamanan, Kedamaian, Keharmonian Dan Kasih sayang Harapan dalam kehidupan Setiap insan ( Kasih sayang sesama insan ) Hulurkan bantuan Kepada yang memerlukan Perhatian dan Pembelaan Belah kasihan Semaikan benih keimanan Agar ia tumbuh subur Memayungi kita ( kanak-kanak ) Sinar dan harapan Pasti kan tiba Menerangi hidup diri kita Memerlukan pengorbanan semua Masa hadapan yg kita impikan Dunia yg penuh ceria Hidup aman sentosa Bahagia ( korus ) Keamanan, Kedamaian, Keharmonian Dan Kasih sayang Harapan dalam kehidupan Setiap insan Hulurkan bantuan Kepada yg memerlukan Perhatian dan Pembelaan Belah kasihan Hentikan sengketa Hilangkanlah penderitaan Kita sesama manusia Bersaudara
Ke Atas

Qathrunnada

Cinta Agung

Aaa... aaa... aaa... aaa... Ya Allah Engkau Tuhanku Tiada Tuhan melainkan Engkau Engkau cinta agungku Nabi Muhammad pesuruhMu Ya Allah Engkau sumber bahagia Engkau sumber keselamatan Ya Allah Engkau sumber keamanan Engkau adalah segalanya Ya Allah Engkaulah pelindungku Engkaulah sumber rezkiku Di waktu sakit kau sembuhkan Di waktu lapar kau beri makan Ya Allah Engkau cinta agungku Cintaku haraplah dibalas Ya Allah Engkau cinta agungku Janganlah cintaku tidak dibalas Jangan biarkan ku tanpa pimpinan Pimpinlah aku ke jalan yang benar Kepada Engkaulah harapanku Janganlah hampakan perasaanku Aaa... aaa... aaa... aaa...
Ke Atas

Perjuangkan Allah

( 1 ) Sembahlah Allah tuhan semesta Besarkanlah melalui ibadah Kita hambaNya perlu menyembahNya Merendah diri memuja kebesaranNya ( ulang 1 ) Para pemimpin hendaklah hormati Dan juga ibu dan bapa Jasa orang tua jangan dilupa Guru-guru juga kenanglah jasanya Bangsa yang lemah tiada menyembah Allah Tiada merendah diri kepada Tuhan ( 2X ) Menghormati pemimpin sudah tiada Ibu bapa telah disia siakan ( 2X ) ( ulang 1 ) Bangsa yang rendah melupakan orang tua Apatah lagi jasa guru-gurunya Yang berjasa kepada bangsa Kepada negara dan agamanya ( ulang 1 ) Jadilah bangsa yang bermaruah Tinggi akhlaknya mulia budi bahasa Allah disembah Allah dipuja Pada pemimpin dikenang jasanya ( ulang 1 )
Ke Atas

Brothers

Teman Sejati

Selama ini Kumencri-cari Teman yang sejati Buat menemani Perjuangan suci Bersyukur kini PadaMu Illahi Teman yang dicari Selama ini Telah kutemui Dengannya di sisi Perjuangan ini Senang diharungi Bertambah murni Kasih Illahi KepadaMu Allah Kupanjatkan doa Agar berkekalan Kasih sayang kita Kepadamu teman Ku pohon sokongan Pengorbanan dan pengertian Telah kuungkapkan Segala-galanya... KepadaMu Allah Kupohon restu Agar kita kekal bersatu Kepadamu teman Teruskan perjuangan Pengorbanan dan kesetiaan Telah kuungkapkan Segala-galanya Itulah tandanya Kejujuran kita
Ke Atas

Selamat Berjuang

Malam Siang Berlalu Gerhana Kesayuan Tiada Berkesudahan Detik Masa Berlalu Tiada Berhenti Oh Syahdunya Sejenak Kuterkenang Hakikat Perjuangan Penuh Onak Dan Cabaran Bersama Teman-Teman Harungi Kehidupan Oh Indahnya Berat Rasanya Di Dalam Jiwa Untuk Melangkah Meninggalkan Semua Kasih Dan Cinta Yang Terbina Ia Akan Selamanya Selamat Berjuang Sahabatku Semoga Allah Berkatimu Kenangan Indah Bersamamu Takkan Ku Biar Ia Berlalu Berjuanglah Hingga Ke Akhirnya Dan Ingatlah Semua Ikrar Kita Hati Ini Sayu Mengenangkan Sengsara Di Dalam Perjuangan Jiwa Ku Merana Dan Meronta Mengharapkan Kedamaian Dan Jua Ketenangan Tetapi Ku Akur Pada Hakikat Suka Dan Duka Dalam Perjuangan Perlu Ketabahan Dan Kekuatan
Ke Atas

Teruskan Perjuangan

Sekian Lama Kita Bersama Berkasih Bercinta Sesama Kita Segala Dugaan Yang Menimpa Kita Iman Dan Taqwa Menguatkan Kita Tiba Masanya Perpisahan Kita Kedatangannya Mendebarkan Jiwa ( korus ) Kita Hanya Mampu Untuk Merancang Tetapi Allah Yang Menentukan Teruskan Perjuangan Dan Terus Berkorban Meskipun Kita Akan Berjauhan Teruskan Perjuangan dan Terus Berkorban Demi Menegakkan Islam Manisnya Ketika Berjuang Bersama Suka Dan Duka Dirasa Bersama Kini Semuanya Tinggal Kenangan Tiada Mungkin Akan Berulang Berpisah Di Mata Di Hati Jangan Moga Perpisahan Diredhai Tuhan
Ke Atas

Untukmu Teman

Di sini kita pernah bertemu Mencari warna seindah pelangi Ketika kau menghulurkan tanganmu Membawaku ke daerah yang baru Kini dengarkanlah Dendangan lagu tanda ikatanku Kepadamu teman Agar ikatan ukhuwah kan Bersimpul padu Kenangan bersamamu Takkan ku lupa Walau badai datang melanda Walau bercerai jasad dan nyawa Mengapa kita ditemukan Dan akhirnya kita dipisahkan Munkinkah menguji kesetiaan Kejujuran dan kemanisan iman Tuhan berikan daku kekuatan Mungkinkah kita terlupa Tuhan ada janjinya Bertemu berpisah kita Ada rahmat dan kasihnya Andai ini ujian Terangilah kamar kesabaran Pergilah derita hadirlah cahaya
Ke Atas

Doa Perpisahan

Pertemuan Kita Di Suatu Hari Menitiskan Ukhwah Yang Sejati Bersyukurku Ke Hadrat Ilahi Di Atas Jalinan Yang Suci Namun Kini Perpisahan Yang Terjadi Dugaan Yang Menimpa Diri Bersabarlah Di Atas Suratan Ku Tetap Pergi Jua Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu Ya Allah Bantulah Hamba Mu Mencari Hidayah Daripada Mu Dalam Mendidikkan Kesabaranku Ya Allah Tabahkan Hati Hamba Mu Di Atas Perpisahan Ini "Teman Betapa Pilunya Hati Menghadapi Perpisahan Ini. Pahit Manis Perjuangan Telah Kita Rasa Bersama. Semoga Allah Meredhai Persahabatan Dan Perpisahan Ini. Teruskan Perjuangan" Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu Ya Allah Bantulah HambaMu Senyuman Yang Tersirat Di Bibirmu Menjadi Ingatan Setiap Waktu Tanda Kemesraan Bersimpul Padu Kenangku Di Dalam Doamu Semoga Tuhan Berkatimu
Ke Atas

Kedamaian

Damaikan perasaan Lupakan segala kedukaan Leraikan sengketa Yang melanda di antara kita oohh... Usah dikenang Segala kedukaan lama Biarkan ianya Terlerai dari hati mu oh teman Jangan diulang kesilapan lama Bersama kita pastikannya Kerana orang beriman tidak Melakukan Kesilapan berulang kali Lihatlah hari esok Yang bakal kita hadapi bersama Semoga ia menjanjikan Ketenangan yang kita cari Ku tahu kita Merindukan Mengidamkan Ketenangan dan kedamaian
Ke Atas

Satu Perjuangan

Syukur Pada Yang Esa Rahmat PemberianNya Persaudaraan, Keharmonian Jalinkan Kasih Sayang Hulurkanlah Bantuan Kepada Yang Memerlukannya Mari Kita Bina Satu Ummah Majujaya Mula Diri, Keluarga, Sahabat Masyarakat Dan Negara Dengan Satu Perjuangan Satu Arah Tujuan Di Bawah Rahmat Yang Esa Kita Melangkah Seiringan Satu Perjuangan Rintangan Pasti Melanda Jangan Undur Walau Selangkah Teruskan Perjuangan Hingga Ke Akhirnya Andai Kau Gugur Andai Kau Syahid Kau DiredhaiNya
Ke Atas

NowSeeHeart

Damai Yang Hilang

Tercalar pelangi dihiris gerimis Senja pun merangkak menutup mentari Terbias warnanya ke wajah Lagu kedamaian tiada kedengaran Bumi yang merekah disirami darah Kemelut melanda tiada kesudahan Kemusnahan bermaharajalela Yang lemah menjadi mangsa Anak-anak kecil mengongcangkan ibunya Yang lemah longlai tak lagi bernyawa Jeritan suara batinnya Tak siapa mendengarnya Tergaadaikan maruah oleh janji-janji Terbayarkah dengan nyawa dan darah Soalan yang tiada jawapan Kemanusiaan telah lama hilang Kini yang tinggal hanya ketakutan Musnah kasih sayang dan persaudaraan Tandus akhlak dan keimanan Menyemai persengketaan
Ke Atas

Saff-One

Isteri Solehah

( 1 ) Isteri cerdik yang solehah Penyejuk mata, penawar hati, penajam fikiran Di rumah dia isteri, di jalanan kawan Di waktu kita buntu, dia penunjuk jalan ( ulang 1 ) Pandangan kita diperteguhkan Menjadikan kita tetap pendirian Ilmu yang diberi dapat disimpan Kita lupa, dia mengingatkan ( ulang 1 ) Nasihat kita dijadikan pakaian Silap kita, dia betulkan Penghibur di waktu kesunyian Terasa ramai bila bersamanya ( korus ) Dia umpama tongkat si buta Bila tiada satu kehilangan Dia ibarat simpanan ilmu Semoga kekal untuk diwariskan ( ulang 1 ) ( ulang korus )
Ke Atas

Far East

Kembali

Wahai Tuhan yang Maha Pemurah Terangilah ku dengan nurimanmu Hanya kau tempat ku berserah Mohon magfirah di dalam syahdu Wahai Tuhan yang Maha Pengasih Ampunilah segala dosaku Laksana bumi di laut memutih Hanyut ditelan gelombang nafsu Hari hari yang telah aku lalui Ingin ku tinggalkan terus bersemadi Ingin aku kembali kepada fitrah insani Tak sanggupku jelajahi rimba duniawi Bebaskan lah diriku dari di belenggu Dosa noda nafsu durjana Terimalah taubatku ya Allah Bimbinglah daku ke jalan redhamu Moga sinarmu terangi hidupku Didalam kegelapan Aku kan kembali padamu Rabbi Mengadapmu Ya Rabbulizzati Segala ketentuan ku pasrahkan Di hujung penghayatan Wahai Tuhan yang maha pemurah
Ke Atas

Duhai Bonda

Bagai kerdipan lilin yang berkilau, bercahaya Menggantikan mentari terangi malam nan gelita Membakar diri pun membeikan cahaya Membiar diri musnah terlebur Korban segalanya penuh rela Biar dimamah arus usia Tidak pernah kenal derita Bagai sungai kasih yang mengalir Tiada penghentiannya, tak bertebing Duhai ibunda kaulah anugerah istimewa Berkorban jiwa raga redahi hidup nan mencabar Berusaha dan sabar dalam mengharungi derita Hidupmu penuh ranjau meniti kepayahan yang tiada kesudahan Tidak sekali mengharapkan dibalasi permata Cukup engkau rasa bahagia Lihat anak-anakmu berjaya Kau penawar hati duka Walau hatimu terluka Engkau ibu engkaulah bapa Pabila ayah tiada Hanya Tuhan saja yang dapat membalas jasamu Kerana Tuhan saja yang tahu penderitaanmu Wahai bonda
Ke Atas

NowSeeHeart

Damai

Damai yang dirasa Melihat warnanya Tenangnya di mindaku Suasana kehijauan yang indah Kicauan berburung rimba Berterbangan bebas di dalam rimba raya Pepohon turut berlagu Menerima sentuhannya sinaran sang mentari hari ( korus ) Oh... di alam rimba damai dirasa Segala-galanya terlukis sempurna Di alam rimba keajaibannya Pesona di jiwa Di rimba tiada Derita, sengketa Tiada kudengari Tangisan sepi yang mengguris hati Sang pelangi ceria Menanti kehadirannya gerimis senja Bisikan tersirat air Turut sama menghiasi Keindahan ciptaan Ilahi
Ke Atas

In-Team

Akrab Persahabatan

Sesegar hijau daunan Begitulah kita diibaratkan Tiada siapa yang bisa memisahkan kita Antara kita semua Seerat simpulan yang tidak terbuka Seteguh langit tinggi menongkah dunia Kita mengharung badai atas nama Kasih insan bersaudara Buang yang keruh ambil yang jernih Dendam hasad dengki mestilah dijauhi Ukhuwah dan mahabbah kita jalinkan Bina keharmonian Sesegar hijau daunan Begitulah kita diibaratkan Tiada siapa yang bisa memisahkan kita Antara kita semua
Ke Atas

Dialah Segalanya

Ramai manusia memuja alam semesta Kerana mudah dinilai oleh dua mata Ramai yang memuja wang dan harta Di sini kemudahan hidup dapat dirasa Tidak kurang yang memuja wanita cantik Kerana nafsu mudah merangsang dan menarik Dikorban kesenangan hidup untuk memiliki Hingga terkorban maruah dan nilai agama Ada lagi yang dituju dan diburu Oleh manusia memburu Cinta yang sejati Cintakan bunga Layu hancur dan musnah Cintakan Tuhan Kekal buat selama-lamanya Pujalah Tuhanmu Ia tak mengecewakan Cintailah dia kekal tiada sudahnya Gunakanlah segala-galanya Untuk menyembahnya Buat apa saja selagi benar untuk Tuhan
Ke Atas

Di Sinilah Kita

Di sinilah kita Merancang dan bertindak Memerah fikiran Dan melerai masalah Namun kita tetap manusia Tenaga kita tak ke mana Fikiran kita ada sempadannya Di sinilah kita berfikir dan berkerja Namun kita tetap lemah Hanya bersyukur pada Tuhan Kita pastinya akan gagah Selagi kita terasa lemah Selama kita tunduk dan menyerah Pada kehendak dan kudratnya
Ke Atas

Hembusan Kasturi

Seindahnya pelangi cantik Mewarnai bumi Menghiasi pentas dunia ini Yang dulu kehilangan sinarnya Selembutnya suara merdu Menusuk di jiwa Mengalunkan kata-kata hikmah Membajai kekuatan diri ( korus ) Tapi kini bertaburan Titik noda-noda hitam Berkeliaran di persadar kesenian Menutur nista yang membimbangkan Semuanya yang akan memandang Kucuba mewarnainya kembali Alunan suci yang abadi Semerdu kalam Mu Ya Illahi Memberi ketenangan di hati Seindah sabda dan selawat nabi Sunnah rasul contoh buat diri Melengkapi kehidupan insani Selembut bayu hembusan kasturi Seindah cerianya suria pagi Sedamai hati memuji Illahi Bagaikan di taman firdausi Seharumnya wangi kasturi Oh... tiada terperi Harum baunya menghiasi diri Dari hati kan jatuh ke hati Pastinya dari hati yang bersih Itulah hembusan kasturi
Ke Atas

Impian Kasih

Kasih dengarlah hatiku berbicara Kasih izinkan diriku bertanya Bisakah cinta bersemi Mengundang restu Ilahi Adakah bahagia yang diimpi Menjadi satu realiti Kasih kusedari kekurangan ini Kasih kuinsafi kelemahan diri Kuingin sunting dirimu Menjadi permaisuri hatiku Sebagai isteri yang berbudi Kebanggaan para suami ( 1 ) Wanita hiasan dunia Seindah hiasan adalah wanita solehah Yang akan membahagiakan Syurga di dalam rumah tangga ( 2 ) Hanya itu yang kuinginkan Dari insan yang amat kusayang Damaikanlah resah hatiku Aku rindu kasih dan sayangmu Terimalah seadanya Akulah hiasan pelamin hidupmu ( ulang 2 ) ( ulang 1 2X ) Andainya tiada jodoh Untuk ke singgahsana Kupasrahkan segalanya Kerna takdir yang akan menentukan Impian kasih
Ke Atas

Nur Kasih

Bagaikan permata di celahan kaca Kerdipnya sukar tuk dibezakan Kepada Mu Tuhan ku pasrah harapan Moga tak tersalah pilihan Nur kasih Mu mendamai di kalbu Jernih setulus tadahan doaku Rahmati daku dan permintaanku Untuk bertemu di dalam restu ( korus 1 ) Kurniakan daku serikandi Penyejuk di mata penawar di hati Di dunia dialah penyeri Di syurga menanti dia bidadari ( korus 2 ) Kekasih sejati teman yang berbudi Kasihnya bukan keterpaksaan Bukan jua kerana keduniaan/( dunia ) Mekar hidup disiram nur kasih ( doa ) Ya Allah kurniakanlah kami isteri Dan anak yang soleh Sebagai penyejuk mata ( ulang korus1 & korus 2 ) (Mekar hidup ini disirami nur kasih) Di tangan-Mu Tuhanku sandar impian Penentu jodoh pertemuan Seandai dirinya tercipta untukku Rela ku menjadi miliknya ( ulang korus1 & korus 2 ) (Mekar disiram nur kasih)
Ke Atas

Rabiatul Adawiyah

Engkau bermula dengan sengsara Dalam mencari bahagia Terasa bagai baying-bayang Gelap walau di suluh cahaya Pepasir pantai pun berubah Pabila hakikat melanda Ketenangan yang kau cari Terpancar di lorong sufi Kau hias rumah kasih abadi Serik menghiasi singgahsanamu Kau berjaya merubah segala Kasih semalam menjadi esok Kelunakan tangisan kasihmu Dalam simpuhan ketaatan Bagi mengharapkan keredhaan Dari mu Tuhan pencipta alam Rabiatul Adawiyah Serikandi yang tercipta Sungguh agung pengabdianmu Kau berjaya menjadi ikhtibar Asmaramu dihampar suci Pintalan dari awanan putih Membuahkan titisan rahmat Menyuburkan mawar yang layu Namamu menjadi sanjungan Ikutan ummah sepanjang zaman Ayuh bersama kita susuri Perjalanan kekasih Allah
Ke Atas

Selamatkan Dunia

Selamatkan dunia ini dari peperangan Selamatkan dunia ini dari kehancuran Selamatkan anak-anak dari kebuluran Selamatkan dunia selamatkanlah Ho! ho! ho! Kedamaian terbina Dari rahmat keamanan Kebahagiaan terbina Dari nikmat perpaduan Kemajuan tercipta Dari usaha pembangunan Kasih sayang perhubungan kita semua Ho! ho! ho! Mari kita berganding Menuju hidup yang sempurna Bersamalah kita bina Masyarakat harmoni Saling hormat menghormati sesama kita Tua muda miskin kaya usahlah dibeza Semua bangsa dan agama Sifat warga yang berhemah Amal pekerti mulia Hindari persengketaan Kekalkan keharmonian Anak muda dan remaja Warga pewaris dunia Hargai jasa yang tua Teruskanlah perjuangannya Memang payah Untuk membentuk hidup yang sempurna Akan mudah jika kita berusaha Demi kejayaan bersama
Ke Atas

Sutera Kasih

Kian lama terpenjara Mencari makna cinta Dalam ungkap kata bersulam dusta Bila gerbang rahmat terbuka Menjelma cinta suci Sehalus dan selembut sutera kasih Terbentanglah tersingkap kebenaran Terlerailah terbenam kepalsuan Tuhan pada-Mu ada kedamaian Diribaan-Mu kebahagiaan Tiada lagi rasa kesangsian di hati Cinta Mu cinta tulus suci murni Kasih-Mu nan abadi Bertautlah bercambahlah cinta Mengharum dalam jiwa Menemukan kerinduan syahdu Pada yang Maha Esa Sutera kasih membelai Membalut kelukaan itu Sutera kasih melambai Mengisi kekosongan pengharapan Rela pasrahkan kehidupan Mengharungi cabaran Rintangan perjalanan di hadapan Doa dan titis air mata Mendamba sutera kasih Agar terus bersemi selamanya
Ke Atas

Kasih Kekasih

Tak perlu aku ragui Sucinya cinta yang kau beri Kita saling kasih mengasihi Dengan setulus hati Ayah ibu merestui Menyarung cincin di jari Dengan rahmat dari Ilahi Cinta kita pun bersemi ( korus ) Sebelum diijabkabulkan Syariat tetap membataskan Pelajari ilmu rumahtangga Agar kita lebih bersedia Menuju hari yang bahgia Kau tahu ku merinduimu Ku tahu kau menyintaiku... oh kasih Bersabarlah sayang Saat indah kan menjelma jua Kita akan disatukan Dengan ikatan pernikahan... oh kasih Di sana kita bina Tugu cinta mahligai bahgia Semoga cinta kita Di dalam redha Ilahi Berdoalah selalu Moga jodoh berpanjangan ( ulang korus )
Ke Atas

Insan Taqwa

Ramai manusia Yang hidup di dunia ini Berbagai cara dan Gaya yang tersendiri Ada yang ingin bertuhan Ada yang tak memerlukannya Namun kita sebenarnya Allah yang punya Bertuhankan Allah Yang sebenar-benarnya ( 2X ) Kita ini manusia Tak lepas dari salahnya Tapi hendaklah sentiasa Kembali padanya Tuhan itu Pengasih Tuhan itu Penyayang Dia maha pengampun Segala dosa Bermohonlah ampun Dari segala dosa ( 2X ) ( korus ) Allah itu Tuhan kita Wajiblah disembah Rezeki kita di dunia Dia tentukannya ( 2X ) Berimanlah kepadanya Patuhilah kepadanya Janganlah kita leka Jangan pula dilupa Insan yang bertaqwa Allah janjikan syurga ( 2X )
Ke Atas

Jangan Kita Lupa

Hai manusia... Yang hidup di dalam dunia ini Jangan kita lupa... pada godaan dunia Hidup ini adalah kurniaan dari Tuhan Dan hidup ini janganlah dibuang percuma Jalan yang sempit Yang membawa kepada kehidupan Jalan yang luas Yang membawa kepada kehancuran Ramai orang yang melalui jalan yang luas itu Sedikit orang yang melalui jalan sempit itu Hai manusia Yang hidup di dalam dunia ini Jangan kita lupa... pada godaan dunia Hidup ini adalah untuk sementara waktu Apa yang ditanam Itulah nanti yang dipetik
Ke Atas

Jangan Sia-Siakan

Jangan sia-siakan Umur terus berlalu Tanpa membuat bekal Untuk masa hadapan Ingat di suatu waktu Kita akan bertemu Saat bertanggungjawaban Di hadapan Tuhan ( korus ) Saat dan masa itu Jangan diharap lagi Orang akan membantu Dari kanan dan kiri Walau akan menjerit Meratap petang dan pagi Tiada orang membela Selain amal sendiri Harta juga jawatan Jangan kita banggakan Bila tiba masanya Ia akan ditinggalkan Buatlah itu semua Menjadi amal kita Anak yatim yang sengsara Jangan kita lupakan Jangan-janganlah Kita membuang masa Untuk membuat amal Penjaga diri kita Segala amal yang baik Walau sepatah kata Tuhan akan memberi Balasan berlipat ganda
Ke Atas

Lilin Seorang Guru

Pernah langkahku payah Menuju ke destinasi Kerana malam gelap Dan bintang hilang kerdipnya Menjadikan arahku keliru Ke timur atau ke barat Bagai lilin membakar diri Menerangi kegelapan hati Kau curahkan bakti dan budi Jasamu tiada berganti Namun tanpa rasa payah Dia memimpin tanganku Melangkah satu persatu Dan mencipta jejak impian Menjadikan arahku jelas Aku harus ke hadapan Ohoo... aku kini rindu Pada satu nama yang berjasa Tuhan... beri kekuatan Untuk mendidikku selamanya Ku pohon restu kasihmu Ampunkanlah guru-guruku Semalam ku lihat dia Di bibirnya ada kalimah Yang bergetar saban waktu Sambil tangan menggenggam lilin Lilin yang tiada terpadam Menerangi hidupku kini
Ke Atas

Selawat Junjungan

Ya Nabi salamunalaik Ya Rasululllah salamunalaik Ya Habib salamunalaik Solawatullahi alaik Di mulakan dengan selawat Ke atas Nabi syafiul ummat Moga diberkati hidupku Selamat di dunia dan Akhirat Pergi mu tiada pengganti Hilanglah seri buana ini Kaulah penyeri kaulah purnama Yang menerangi hidup manusia Lahirmu dijanjikan Allah Membawa rahmat sekalian alam Membina ummat bertamadun Kaulah Nabi kekasih Allah Walau ujian melanda Kau sabar menghadapinya Kau contoh sebaik ummat Tauladan sepanjang zaman Walau kau tiada lagi Kau tetap di sanubari Jasamu terlalu agung Namamu tetap di hati
Ke Atas

Tuhan Yang Esa

Di dalam cahayamu Tuhan Ku harap petunjukmu Di dalam sinaran purnama Ku mohon keampunan Moga terlerai segala dosa-dosaku Mogaku jadi hamba yang bersyukur Tuhan Yang Esa udara yang kuhirup Terasa nikmatmu yang menggunung Tidak terhitung harga nilainya Oh Tuhan Kau Pengasih Maha Penyayang Oh Tuhan di depan ujian Terasa diri ini memerlukanmu Ku harap kau lindungi Hamba yang lemah ini Kau Tuhan Maha Kuasa Maha pengampun ( korus ) Ku harapkan pintu taubatmu terbuka luas Untuk hambamu yang sering leka Dengan rahmatmu dan kasih sayangmu Kau ampunilah segala dosaku Moga selamat di dunia dan akhirat
Ke Atas

Rabbani

Adab Dan Sopan

Ingatlah pesan junjungan Amalkan adab dan sopan Pada ibu guru dan kawan Moga hidup tenang dan aman Buat baik berpada-pada Tabiat buruk dijauhkan Akhlak baik semua suka Sampai mati dalam ingatan Sabarlah jika dibenci Jangan berdendam di hati Terhadapnya kita hormati Moga hidup saling diberkati Janganlah berdusta Dan berkata nista Bersabar sahaja Jika kita dicerca Janganlah menghina Menuduh menfitnah Serahkan kepada Allah Jika kita ditohmah
Ke Atas

Saujana

Bulan Dan Bintang

Rembulan cahaya menawan Menerangi kegelapan malam Berbintang sinar berkelipan Menghiasi cahaya rembulan Bulan dan bintang menjadi saksi Kebesaran Ilahi Bintang-bintang bertaburan Di angkasa, angkasa raya Panduan mereka yang berkelana Perjalanan oh rembulan Merentasi cakerawala Petunjuk perkiraan tahunan Bulan dan bintang menjadi saksi Kebesaran Ilahi Sinaran mentari menyinari Bumi Tuhan ceria kembali Awan berarak bebasnya Memayungi alam semesta Tunduk dan syukur pada Ilahi Kurniaan abadi
Ke Atas

Cinta Dan Benci

Cintailah insan kau kasihi Dengan sekadarnya Kerana kelak engkau mungkin Akan membencinya pula Cintailah sekadarnya ( 2X ) Bencilah manusia kau musuhi Dengan seadanya Kerana kelak engkau mungkin Akan menyintainya pula Bencilah seadanya ( 2X )
Ke Atas

Harapan PadaMu Subur Kembali

Wahai Tuhan ku yang Esa Bila kenangkan QaharMu Rasa gerun di hatiku Kerana takutkan seksaMu HambaMu rasa putus asa Siapakah dapat bersihkan diri Dari segala dosa yang memburu Setiap hari setiap ketika Tika mengenang GhafarMu Putus asa tiada lagi Semangatku pulih kembali Harapanku subur kembali Ujian menimpa menekan di jiwa Tak sanggup meneruskan perjuanganku MehnahMu itu penghapus dosaku Mengganti hukumanMu di akhirat Di waktu mengenang rahmatMu Terasa diri kurang bersyukur PadaMu harusku memohon Moga syukurku bertambah Alangkah susahnya Mendidik nafsuku Yang tidak dapat melihat kebenaranMu Bantulah hambaMu Dalam mendidik jiwaku ini
Ke Atas

Inikah Ertinya Cinta

Inikah ertinya cinta Hadir tanpa dipinta Hati ingin menerima Tapi dibatasi cinta Sinar wajahnya bercahaya Diriku terpesona Namun aku masih mencari Cinta Yang Esa Cintailah cinta di hati Kerana itulah cinta yang hakiki Oh Tuhanku mendamba Cinta dan rahmat darimu Kupohon cinta insan yang mencintaimu Bimbinglah daku mengenali erti cinta suci Moga dapat kukecapi kasih yang sejati
Ke Atas

Jendela Hati

Aku Ingin Hidup Secerah Mentari Yang Menyinar Di Taman Hatiku Aku Ingin Seriang Kicauan Burung Yang Terdengar Di Jendela Kehidupan Aku Ingin Segala Galanya damai Penuh Mesra Membuah Ceria Aku Ingin Menghapus Duka Dan Lara Melerai Rindu Di Dalam Dada Sedamai Pantai Yang Memutih Sebersih Titisan Embunan Pagi Dan Ukhuwah Kini Pasti Berputik Menghiasi Taman Kasih Yang Harmoni Seharum Kasturi Seindah Pelangi Segalanya Bermula Di Hati Di Sini...
Ke Atas

Keluarga Bahagia 2

Senyuman ibunda Gelak tawa ayahanda Senda gurau Pengubat duka Kasih yang dicurah Ikatan terbina Wujudlah keluarga bahagia Luasnya kasihmu Kepada diriku Umpama lautan membiru Ku pohon padaMu Wahay Tuhan Yang satu Balas segala Bakti mereka Ayah bondaku Oh jasamu ibuku Baktimu ayahku Berkorban menjamin Kejayaan Ku berjanji padamu Oh ayah dan ibu Ku kota segala hasratmu Marilah... semua Ingati... jasanya Mendidik dan mengajar kita Silapnya... dilupakan Doakan... sejahtera Moga hidup aman bahagia
Ke Atas

Kita Saudara

Kerjasama Bergandingan Tangan Tiap Masa Setiap Ketika Lerai Dendam Hilanglah Sengketa Agar Hidup Aman Bahagia Handai Taulan Jangan Kita Lupa Susah Senang Rentasi Bersama Balas Segala Jasa Mereka Untuk Ayah Bonda Tercinta Sebangsa Bawah Satu Dunia Serumpun Citra Hidup Kita Biar Berbeza Asal Kita Ukhuwah Harus Kita Bina Walau Usia Jadi Ukuran Moga Dirahmat Selamanya Aur Dan Tebing Hidupnya Sehati Sejiwa Putusnya Air Jika Air Tidak Mengalir Itulah Hakikatnya Kita Yang Hidup Saling Memerlukan Yang Susah Sama Dihulurkan Sama-Sama Disyukuri Hidayahnya
Ke Atas

Mencari Cinta

Bertemu cinta teragung Di dalam sujudku asyik menyanjung Umpama pengembara di malam gelita Kandil cintaNya menerangi jiwa ( 1 ) Sekian lama terbiar Dalam belantara hidup nan liar Di bukit ku tersepit di lembah terhina Hidup yang perit mengajarku mencari cinta ( korus ) Oh! Kusangka teguh Kiranya masih rapuh Kusangka mudah namun amat payah Kusedar semua pasti ada akhirnya Moga akhirku diselimut cinta Cinta agung-Nya Sekian lama diri terbiar kehidupan terabai Ooh! Akhirnya aku temui kedamaian abadi ( ulang 1 ) ( ulang korus 2X ) Cinta agung-Nya Sekian lama diri terbiar kehidupan terabai Ooh! Akhirnya aku temui kedamaian abadi
Ke Atas

Selamat Hari Lahir

Awan Berarak Ceria Tiada Titisan Hujan Pohon Melambai Tanda Sokongan Kususuri Perjalanan Bertemankan Senyuman Di Hari Lahirmu Sahabatku Dedaun Berguguran Membuktikan Kedewasaan Walau Tanpa Madah Dan Hadiah Namun Cukup Bagiku Sekadar Ucapan Selamat Hari Lahir Iringi Doa Kuhulur Bersyukur KepadaNya Atas Nikmat Usia Sahabatku Usia Yang Tuhan Kurniakan Ini Dihasilah Ia Dengan Amalan Yang Murni Semoga Ia Menjadi Temanmu Di Akhirat Nanti Selamat Hari Lahir Usiamu Ibarat Mutiara Tiada Berganti Lagi Hiaskan Iman Bersulam Taqwa Agar Sempat Mengucup Haruman Syurgawi
Ke Atas

Selamat Tinggal Ibuku

Sewaktu Azan Mendayu-Dayu Ibuku Pergi Meninggalkanku Perginya Takkan Kembali Lagi Kerna Takdir Telah Menentukan Doa Restu Kuutuskan Untukmu Ibu Semoga Diri Ibu Bahgia Di Akhirat Yang Kekal Abadi Ibuku Kau Pemupuk Kasih Sayang Kerna Kaulah Ibu Yang Tercinta Baktimu Padaku Tidak Terkira Hanya Tuhan Dapat Membalasnya Ibuku Walau Kau Pergi Dulu Namun Kutetap Mengingatimu Kasihku Padamu Seperti Dulu Selamat Tinggal Ibuku
Ke Atas

Sendiri

Terasa tersisih sendiri di pinggir sana Kau tiada lagi di sampingku berbicara menyalakan api Tika kau disampingku tuturmu ku anggap bisu Tingkahmu untukku sumbang bagi diriku Harapanmu padaku tidak kuendahkan ( korus ) Nasihatmu madu penyembuh luka Pabila bersamamu hilang dukaku Lewat kusedari nilai cintamu Pabila kau tiada lagi disisiku Belaianmu kini masih terasa Restu darimu membawa ku ke syurga Lewat kusedari nilai cintamu Pabila kau tiada lagi di sisiku Andai dapat ku kembali mengubah yang terjadi Pasti takkan kuulangi walau hanya sekali Namun hanya doa yang bisa kukirimkan ( ulang korus ) Lewat kusedari nilai cintamu Pabila kau tiada lagi di sisiku ( ulang korus ) Ku kan cuba tempuh hidup sendiri Kerna kita kan akhirnya sendiri
Ke Atas

Solat

Mari kita semua Menunaikan solat Hanya lima waktu sehari Semalam Rebahkanlah diri ini Memohon berkat Dari Allah Maha Pengasih Penyayang Jangan lupa tanggungjawab Bertakwa kepada yang Maha Kuasa Moga-moga diredha Apabila berkumandang Suara azan menandakan Tiba waktu Segerakan perintah Allah Gagahilah diri... Menyahut Seruan Ilahi Ia tiang agama... Laksana Dengan sempurna Terpancar sinar dalam Diri sendiri Allah yang memberkati Berpandu kitab Al-Quran Dan Sunnah Muhammad pesuruh-Nya
Ke Atas

Terima Kasih Guru

Seorang insan ditabir malam Tersenyum di balik kepayahan Tidakkan layu mencurah ilmu Luas lautan baktimu guru Kau membentuk akhlak diri Agar menjadi insan berbudi Menyuluh gelita malam Terangi kehidupan Sayup dihatimu Walau pedih jalanmu Kau mendidik tanpa jemu Hanya mengharapkan Sinar kejayaan Doa restu dikau iringkan Terima kasih cahaya hatiku Tulus suci kasihmu Oh Tuhan Rahmati guru Wahai guruku yang tercinta Kan ku ingat segala jasamu Harapanmu pasti ku kotakan Agar menjadi insan gemilang
Ke Atas

Usia Antara Masa

( 1 ) Lihat dedaunan kekeringan jua Ku kutip bawa sang bayu Layu tak berguna Jiwa manusia di arus usianya Tersalah tiada makna Seandai tiba masa ( 2 ) Putaran roda kehidupan Penuh warna-warna kesamaran Jika kau ikuti jalanan Sesat kan penghujungnya Sedari masa berbeza Berdetik usia kita Janganlah terlena hingga ke akhirnya Sujud pada yang Satu Teguh keyakinanmu, lenturkanlah keimanan Kasihmu kepadaNya Tuhan Yang Satu ( ulang 1 & 2 )
Ke Atas

Rabbani

Aman

Jangan kau ratapi pada ketentuan ini Pohonlah petunjuk agar kau tenang di hati Bersyukurlah kasu sabarlah dan reda Kita dicuba dan diuji kesakitan, ketakutan Kadangkala kehampaan Walau kau hebat diuji di dunia fana ini Hebat lagi di sana Dari itu hentikan ratapan dan keluh hatimu Sesungguhnya dalam kesempatan ada kelapangan Dan sebaliknya Setiap suratan yang kita tempuhi Lihatlah hikmah yang tersembunyi Dari itu pohonlah hanya kepadanya Lapangkan hati yang sengsara Reda menjadi penawar mengenal erti sabar Reda pabila ditimpa musibah dan segala pancaroba dunia Reda menjadi penawar mengenal erti sabar Reda cerminkan keperibadian mulia Hampirkan kita kepadanya Reda menjadi penawar mengenal erti sabar
Ke Atas

Anak Soleh

Uuuu... Kenangi ibu bapa Doakanlah sejahtera Kita anak harus membela Apabila sudah dewasa Jangan biarkan mereka Sia-sia di hari tua Kecewa hidup dan merana Kerna perbuatan anak derhaka Bahgiakan mereka Hingga ke hujung usia Bila sampai waktu ajalnya Anak soleh sebagai harta Hai... Ibu bapa Kami permata anda Tidak jemu berdoa Agar sejahtera terpelihara Di dunia bahagia Akhirat pun begitu jua Inilah harapan kami semua Moga Allah kabulkan doa
Ke Atas

Assalamualaikum

Assalamualaikum salam sejahtera Kepada anda semuamoga bahagia Di hari yang indah lagi mulia Di pertemuan ini jalinkan kasih sayang Rapatkanlah ukhuwahikatan iman Amalkan sifat terpuji dalam pergaulan Selawat dan salam untuk rasul junjungan tercinta Semoga bersama mendapat rahmat dari illahi Sollalahu rabbuna eala nuril mubin Ahmadal musthafa saiyidil mursalin Wa eala alihi wasohbihi ajmaiin
Ke Atas

Bidadari

Ketika hilang segala yang nyala Kau hadir dengan pelita hati Simpuhmu melangkah kesopanan Tiada bicara dapat dilafazkan Pulangku kau sambut dengan senyuman Pemergianku didoakan kemuliaan Kau sulam kasih sayang ini Dengan kemesraan Walau kesederhanaan Yang mampu kuhulurkan Kau tadah penuh keredhaan Limpah syukurmu kususun rapi Agar dirimu dapat kuhargai Sebagai bidadari Kau permaisuri hati Kau permata suci Akan tatahkan hatimu Dengan sinar iman Akan kuhiasi jiwamu Dengan kewajipan Tanda mensyukuri anugerah Tuhan Serta anak yang menjadi penawar Dirimu anugerah Tuhan Amanah buat insan beriman Rusuk kiriku Dicantumkan Agar dapat kita bergandingan
Ke Atas

Cari Pasangan

Mari, mari marilah Dengarlah ini kisah silam oh kawan Sangatlah berguna moga hidup aman bahagia Di malam pertama jumpa mertua Tersentak si jejaka diberitakan Isterinya tidak sempurna rupa Anggota zahirnya lumpuh semua Tidak upaya mengurus diri Terkejut si jejaka penuh persoalan di hatinya Mungkinlah sudah jodoh itulah isterinya Hibanya rasa hati namun tetap redha pada takdir Asalkan punya iman itulah paling penting Saat-saat berjumpa (hai) Terpesona memandang (hah) Benarkah isterinya Menawan sungguh cantik Cari, cari carilah Pasangan hidup betul-betul oh kawan Bahagia berseri Rumah tangga akan harmoni Terhurai dijawablah oleh mertua Zahirnya tak sempurna kiasan saja Memberi makna sucinya diri Wanita solehah terpelihara Terharu jejaka tunduk bersyukur Jangan mudah percaya harta pangkat dan rupa Indahnya di mata berawaslah Rasul sudah bersabda Insan punya agama akhlaknya mulia Fahamilah
Ke Atas

Di Ambang Syawal

Bila tiba hari raya Syukur kepada Yang Esa Hari meraikan Anugerah Allah Buat yang beriman Takbir dan tahmid bergema Penuh gembira dan bangga Hari kemenangan Syawal yang bahagia Hari Raya Namun hati ini Pilu mengenangkan Syahadah yang pergi Kalamkanlah rahmat Keampunan dan barakah Sebulan berlalu Aku sedih alpa Beribadat tapi leka Berpuasa lagi agar kita bersih Amalanku Oh Tuhan terimalah Kuinsafi dosa Pada Maha Esa Pada ayah juga bonda Kupohonkan doa Moga Allah redha Hamba ini Oh Tuhan restukanlah Ya Rabbi... Restukanlah... Illahi... Ampunkanlah...
Ke Atas

Doa Pujian

Selamatkan diri kami daripada azabMu (Selamatkan diri kami daripada azabMu) Jauhkan diri kami dari bisikan syaitan Hindarkan diri kami dari tipu dayanya aa... (Hampirkan diri kami padamu Ya Allah) Selamat diri kami daripada azabMu (Selamatkan diri kami daripada azabMu) Jauhkan diri kami dari bisikan syaitan (Hampirkan diri kami padaMu Ya Rahman) Selamatkan diri kami daripada azabMu (Selamatkan diri kami daripada azabMu) Jauhkan diri kami dari bisikan syaitan Hindarkan diri kami dari tipu dayanya (Hampirkan diri kami padaMu Ya Rahman) Selamatkan diri kami daripada azabMu (Selamatkan diri kami daripada azabMu) Jauhkan diri kami dari bisikan syaitan Hindarkan diri kami dari tipu dayanya (Hampirkan diri kami padaMu Ya Rahman)
Ke Atas

Epilog Budi

La...la...la... Nilai diri manusia Pada amalan di sisi Tuhan Semakin banyak semakin tawadhuk Darinya sebagai hamba Berakhlak mulia Disenangi ramai Bersopan santun Suruhan agama Jadilah kita insan berbudaya Dengan akhlak yang mulia Ikutlah seperti resminya padi Semakin berisi tunduk ke bumi Semakin berilmu merendah diri Itu sifat yang terpuji Jangan seperti lalang yang tinggi Mendongak langit tidak berisi Membangga diri sifat yang keji Ia tabiat dibenci
Ke Atas

Hadis Qudsi

Bahawasanya Allah Taala Bermegah Dengan hamba-hambanya Yang bangun di tengah malam Kerana beribadat Berfirman Allah di hadapan malaikat "Lihatlah hamba-hamba ku itu, Mereka telah bangun di tengah malam Di waktu tiada seorang pun melihat mereka Kecuali aku. Wahai malaikat, Saksikanlah bahawa aku telah sediakan untuk mereka Syurgaku Tempat tinggal kehormatanku." Hadis Qudsi
Ke Atas

Hidayah

Tak terlerai gelisah berpanjangan Jika hanya bertuhankan kejahilan Tanpa sinaran wahyu Menerangi kehidupan Oooo... Hidayah Mu Allah penawar derita Siraman iman subur keinsafan Membersihkan jiwa yang ternoda Melakar kasih menjadi titian ke syurga Berikanlah limpahan nur saadah Moga tidak tersasar dalam gelita Bimbang kurnia nikmat Mu Daku hanya persiakan Jangan biarkan daku... Terbang... di awangan Sungguh daku merindukan... rasa Indahnya kemesraan permainan Airmata berlinangan Tidak akan daku endahkan Rela ku menadah meminta Cinta Mu takkan ku lepaskan Seandai ujian di depan Bukti kasih Mu berkekalan Maha suci Mu Allah... tiada... berkurangan Pujian ku lafazkan... tanpa... kesangsian Dosa yang kulakukan... mohon Semoga suratan ku kebaikan Airmata berlinangan Tidak akan daku endahkan Relaku menadah meminta Cinta Mu takkan ku lepaskan Seandai ujian di depan Bakti kasih Mu berkekalan
Ke Atas

Hikmah Ramadan

Alhamdulillah... Alhamdulillah Ramadan kini tiba lagi Alhamdulillah... Alhamdulillah Syukur pada Yang Esa Bulan Ramadan tiba lagi Membawa hikmah dan pengajaran MEndidik jiwa orang bertakwa Menginsafkan diri siapa kita Jagalah adab di bulan ini Berbukalah dengan sezeki yang halal Sediakan juadah yang berpatutan Elakkan diri dari pemmbaziran Berbagai hikmah dan baraqah Terkandung di dalam bulan Ramadan Dikurniakan juga Lailatulqadar Malam terpilih sepuluh malam terakhir Puasa bukan hanya berlapar Tapi ia jalan menuju ketakwaan Ibadat dibina dari hati maknawi Redha lagi pasrah penuh kehambaan Alhamdulillah... Alhamdulillah Syukur pada Yang Esa
Ke Atas

Ibu Mithali

Ibu mithali ibu yang sejati Kasih sayangmu kasih yang suci Pengorbananmu disanjung tinggi Jasamu tetap di sanubari Ibu oh ibu fitrah ku murni Kelembutanmu menyentuh hati Semai kasihmu dalam jiwaku Kau disayangi kerana menyayangi Ibu oh ibu hatimu suci Tulus ikhlasmu mendidik daku Sanggup bersusah dan menderita Demi kebahagiaan sekeluarga Ibu oh ibu kau serikandi Bakti amalmu tidak terperi Beramal soleh berperibadi Mentaati Allah juga suami
Ke Atas

Iktibar

Kita saksikan serata alam Indah bicara berhias seri Menanti tiba masa dan harinya Alaf baru mencecah tiba Sejarah besar umat semasa Penuh impian semat di dada Tenang wajahnya namun bergelora Sebak dan harap ingin menatap Kedamaian basahi dunia Insan durjana berputih mata Namun tiada pernah berjaya Yang pastinya di sini sana Kemusnahan tak pernah sudah Bumi yang gersang terus berdarah Tunduk tafakur diulit lesu Damba si abid merintih sayu Sendu tangisan yatim dan balu Ternoda nusa tiada pembela Bingar dentuman meragut nyawa Bumi ibunda medan pusara Terhulurkah salam ukhuwah kita Atau sekadar menatap saja Jambangan kasih dah kering layu Lena dibuai syurga dunia Entah berapa saat ketika Sengsara insan yang tak berdosa Tak kira muda juga dewasa Terus dijarah menjadi mangsa Ooooo... Ampuhnya iman,ilmu dan amal Itulah kekuatan hakiki Sejarah silam membuktikannya Rasul sahabat ikutan kita Islam gemilang di puncaknya Mendapat pembelaan Allah Itulah hikmah dan iktibarnya Allahu Rabbi... bantulah kami Lindungilah sekalian mukmin...
Ke Atas

Ingat 5 Sebelum 5

Duhai teman dan tuan-puan Mari kita berpesan-pesanan Baik lelaki juga perempuan Duduk di kampung atau di pekan Zaman ini zamam kemajuan Kebendaan menjadi ukuran Hidup saling bersaingan Jika lalai tinggal sendirian Nabi junjungan pernah berpesan Agar hidup ada pegangan Semak selalu jangan lupakan Agar tak susah di hari kemudian Kena diingat lima perkara Sebelum tiba lima perkara Aaa... aaa... Semoga hidup aman bahagia Waktu lapang buatlah amalan Sebelum sibuk pelbagai urusan Isilah dengan amal kebajikan Menuntut ilmu dan baca Al-Quran Waktu senang beringatlah Sebelum tiba waktunya susah Jika datang ancaman musibah Mampu bersedia selesai masalah Bila sihat jagalah badan Sebelum derita sakit tak keruan Kawallah makan untuk kesihatan Ringan ibadah nak dikerjakan Jika kaya bermurah hati Dapat pahala menolong orang Aaa... aaa... Jikalau miskin apa pun tak ada Waktu kita hidup di dunia Sediakan bekalan sebelum mati Walaupun susah banyak halangan Tabah dan sabar Allah kan sayang Ingat-ingat kita semua Jangan mudah sombong diri Insafilah pesanan ini Untuk kita suluh diri Semoga lembut hati kita Untuk taat dan berbakti Dari Allah kita datang Kepada Allah kita kembali
Ke Atas

Insan

Kita adalah insan penumpang atas dunia Aku dengan caraku yang sederhana Kita adalah hamba berbakti Pada Yang Esa Aku mencari sinar keredhaannya Kita sama sahaja bezanya cuma amalan kita Engkau dan juga aku saling perlukan Oh... cinta yang murni sebagai ikatan Yang kukuh di hati demi masa depan Jangan dihancurkan hidup yang indah ini Akibatnya merana Jangan hancurkan hidup yang indah Kita adalah hamba Yang Esa
Ke Atas

Iqrar

Ku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah Ku bersaksikan Muhammad lah pesuruh Allah Ku berjanji Malam siangku redha untukmu Ku berjanji Hidup ini amal ibadah untukmu Ku berselawat atas-Nya Memohon sinar syafaat Tiap titis Kasih sayangnya Tiap saat ku merindu Tiap detik ku ingat Semoga diri disayangi Menikmati hebat cinta suci Ku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah Ku bersaksikan Muhammad lah pesuruh Allah Ku berjanji Malam siangku redha untukmu Ku berjanji Hidup ini amal ibadah untukmu Hadirmu bagai purnama Menerangi malam gelita Aku menumpang kehangatannya Dari kedinginan jiwa Tiap saat ku merindu Tiap detik ku ingati Semoga diri disayangi Menikmati hebat cinta suci Ku bersaksi tiada Tuhan melainkan Allah Ku bersaksikan Muhammad lah pesuruh Allah Ku berjanji Malam siangku redha untukmu Ku berjanji Hidup ini amal ibadah untukmu
Ke Atas

Intifada

Merdu lafaz syahdu Jiwa pun merindu Merakam rasa kalbu Gemersiknya lagu Angin kota cahaya Bertiup berarak Kencang meredah maya Hanya untuk dia ( korus 1 ) Bangkit segar seirama Meluruskan rentak safnya Riuh-rendah basah lidah Kalam wahyu mewangi di taman ( korus 2 ) Oh... semerbak harum bingkisan an-nur Berterbangan tinggi ke intifada Oh merentas misi risalah suci Mewangikan taman yang dicemari Gema siang malam Alunan suara Burung turut menyanyi Zikir tidak henti Lunak diukir seni Halus menghiasi Persada alam ini Hidup tidak mati ( ulang korus 1 & 2 & 2 ) Masihkah punya bicara Menjalinkan yang terpisah Semarak terus berusaha Pastinya ia akan berjaya ( ulang korus 2 & 2 )
Ke Atas

Kebesaran Allah

La Ilaha Illallah ( 3X ) Muhammadur Rasulullah Pandanglah Lihatlah Sebutlah Zikrullah Kebesaran Allah Tuhan Yang Maha Pemurah Saujana Alam Indah Semua Ciptaan Allah Untuk kita HambaNya Marilah Kita Fikirkan Miskin Dan Kaya Tua Dan Muda Taat Sebagai Hamba Berserah KepadaNya Kita Di Dunia Hanya Sementara Beramal Bersedia Untuk Bekalan Di Sana Pandanglah Lihatlah Sebutlah Zikrullah Kebesaran Allah Tuhan Yang Maha Pemurah NikmatNya Saban Hari Semua Dapat Merasa Kasih Sayang Diberi Marilah Kita Syukuri
Ke Atas

Kembara Cinta

Telah ditentukan fitrah insani Ingin bercinta dan dicintai Cinta pada Tuhan Cinta pada insan Demi kebahagiaan kesejahteraan Namun cinta penuh kembara Mudah menyimpang bahagia dicita Tapi sengsara Cinta yang di mata nafsu melulu Bahagianya sementara Manis bahasa kosong dan palsu Oh... kembalilah Pada cinta hakiki Cinta pada Illahi Cinta fitrah lagi murni Itulah cinta yang abadi
Ke Atas

Masa

Masa ibarat nyawa bagi manusia Mestilah diurus dengan bijaksana Hargailah masa dengan sebaiknya Supaya tidak rugi Renunglah masa yang telah berlalu Ia tak akan boleh datang kembali Ambillah iktibar untuk diteladani Agar terbentuk peribadi yang murni Isilah masa jangan dipersiakan Rancanglah dengan teliti dan berkesan Ilmu dicari luaskan pengalaman Ibadah dilupa jangan Perjalanan masa tak menunggu kita Semakin lama usia bertambah tua Bertuah kita jika dapat mencapai Umur dan amalan seiring usia Masa muda jangan ikut perasaan Masa tua biasanya serba tak senang Datang bermacam sakit yang tak diundang Mulakanlah ibadat dari sekarang Hidup dibina berlandaskan kebenaran Semoga pulang dengan hati yang tenang Masa di dunia hanyalah sementara Masa di akhirat kekal selamanya Marilah tunaikan kewajipan kita Pada Yang Maha Esa Masa tidak akan merugikan kita Bila diatur dengan penuh sempurna Seperti yang dituntut oleh agama Hidup pastikan sejahtera selama
Ke Atas

Mensyukuri Nikmat

Hidup bagai di persimpangan Antara bermacam tarikan Pada kebaikan atau kejahatan Cabaran jua cubaan Sesungguhnya kita insan dhaif Lemah dan kealpaan Segala nikmat datang dan pergi Mengundang kita bersyukur Nikmat ditambah bagi yang syukur Azab disedia bagi yang kufur Rezeki melimpah... beringatlah Agar tiada hilang keberkatannya Berzakatlah... mendermalah... Moga bersih harta yang tersimpan Ia menjamin... sejahtera Bahagia di dunia akhirat Aa... aa... aa... aa... Pembaziran merugikan Menyiksakan pada yang tak punya Berjimat itu satu kemuliaan Menyelamatkan apa kemungkinan
Ke Atas

Pergi Tak Kembali

Setiap insan pasti merasa Saat perpisahan terakhir Dunia yang fana akan ditinggalkan Hanya amalan yang dibawa Terdengar sayup surah dibaca Sayunya alunan suara Cemas di dada...lemah tak bermaya Terbuka hijab di depan mata Selamat tinggal pada semua Berpisahlah kita selamanya Kita tak sama nasib di sana Baikkah atau sebaliknya Amalan dan takwa jadi bekalan Sejahtera bahagia pulang...ke sana Sekujur badan berselimut putih Rebah bersemadi sendiri Mengharap kasih anak dan isteri Apa mungkin pahala dikirim Terbaring sempit seluas pusara Soal-bicara terus bermula Sesal dan insaf tak berguna lagi Hancurlah jasad dimamah bumi Berpisah sudah segalanya Yang tinggal hanyalah kenangan Diiring doa dan air mata Yang pergi takkan kembali lagi

Rabbani

Riwayat Al-Hakim

Berbahagialah hidup di dunia bagi orang yang Mengumpulkan kebajikan untuk bekalan hari akhiratnya Sehingga ia memperoleh redha Tuhannya Dan celakalah hidup di dunia bagi Orang yang dipengaruhi oleh dunia Sehingga ia terhalang dari amalan untuk akhiratnya Dan lalai untuk memperoleh redha Tuhannya Riwayat al-hakim
Ke Atas

Riwayat Bukhari Dan Muslim

Daripada Abu Hurairah R.A telah berkata, Telah bersabda Rasulullah S.A.W, "Setiap anggota manusia harus membuat sedekah setiap hari Apabila terbit matahari Engkau mendamaikan antara dua orang adalah sedekah, Engkau membantu seseorang menaiki tunggangannya Ataupun mengangkat barang-barang ke atas tunggangan adalah sedekah, Kata-kata manis juga sedekah, Setiap langkah yang engkau melangkah menuju ke tempat sembahyang Adalah sedekah, Dan engkau menjauhkan bahaya dari lalu lintas orang ramai Juga merupakan sedekah." Riwayat Bukhari dan Muslim
Ke Atas

Selawat Nabi

Nabi Muhammad pesuruh Allah Penghulu nabi berdarjat tinggi Dikau hadir bagai purnama Menerangi alam semesta Memimpin bani insani Menanam iman di hati Sunnahmu membawa ilmu Menjunjung mutiara wahyu Dirimu dapat pujian Dalam mukjizat Al-Quran
Ke Atas

Solat Kita

Bersolat itu disiplinkan diri Masa dihargai dan waktu ditepati Penghubung kasih hamba dan Ilahi Mensyukuri di atas nikmat hidup yang diberi Sujudlah pada Ilahi Sinar wajahmu akan berseri Terhindarlah daripada perbuatan yang mungkar Solat itu tiang seri Sumber kekuatan rohani Penegak agama suci Ganjarannya besar sekali Sedarkah kita semua Amalan utama ditanya Sempurnakah solat kita Di barzakh sana
Ke Atas

Subhanallah

Renunglah pada qudrat Tuhan Terbina sifat keinsanan Suburkan rasa kehambaan Untuk dipasrahkan pada Tuhan Menangis mohon keampunan Menagih keredhaan Tuhan Rintihlah di atas segala Kelemahan diri Ya Allahu Ya Allah Berilah keampunan Pada kealpaan insan Yang jauh dari Mu Ya Rahman Ya Rahim Terimalah taubatku Kini ku kembali pasrah Mendamba kasih Mu
Ke Atas

Terampun Dosa

Setulus doa suci Kupanjatkan pada Mu Ilahi Mohon hadir kasih Mu Mengisi ruang lubuk hatiku Tersisih rasa gundah Terubat jiwa yang lama gersang Rindu dakapan kasih Mu Terucap kalam zikir Bersama sinar cinta terukir Syukur ku tak terkata Tanpa bahasa indah suara Di kemuncak rasa Agungnya kebesaran Mu kasih Ya Rahman... Ya Rahim Sungguh daku merasakan Alam sempit jadi lapang Rasa resah jadi tenang... bahgia Yang gelap menjadi terang Ooo... ooo... ooo... ooo... Moga terampun dosa Di saat ku kembali kepada Mu Dengan redha kasih Mu
Ke Atas

Zikir Kifarah

Moga bersama peroleh berkat Inilah dia zikir kifarah Marilah mari kita berpakat Bersatu padu membangun ummah Agar hidup kita selamat Dari dunia hingga akhirat Al-Quran itu jadi panduan Sunnah rasulnya jadi ikutan Keduanya itu sebagai pegangan Semoga kita tak kekesalan Setiap perkara ada awalnya Tak lupa pada akhirnya Hidup di dunia tak berpanjangan Akhirat jua yang berkekalan
Ke Atas

Raihan

10 Malaikat

( 1 ) Mari mengenal 10 malaikat Dicipta Allah daripada cahaya Ianya juga rukun iman ke dua Mari bersama kita hafal namanya ( 2 ) Jibril,Mikail,Ridhwan, Malik Mungkar, Nakir, Raqib, Atid Izrail, Israfil semuanya 10 malaikat kita hafal namanya Malaikat Jibril menyampaikan wahyu Daripada Allah kepada rasulnya Mikail pula turunkan rezeki Dapat rezeki ucaplah Alhamdulillah ( ulang 1 ) Malaikat Ridhwan menjaga syurga Wajahnya manis berseri sinarnya Malaikat Malik menjaga neraka Berdoalah kita moga tidak ke sana ( ulang 2 ) Mungkar dan Nakir menyoal di dalam kubur Roqib dan Atid catit kebaikan dan kejahatan ( ulang 1 ) Izrail pula mencabut nyawa Moga kita mati dalam Husnul Khotimah Israfil pula meniup sangkakala Itulah tanda dunia kiamat akhirnya ( ulang 2, 1, 2 ) Sambil menyanyi kita hafal namanya 10 malaikat mari hafal namanya Jibrail, Mikail, Ridhwan, Malik Mungkar, Nakir, Raqib, Atid Izrail, Israfil semuanya 10 malaikat mari hafal namanya
Ke Atas

25 Rasul

Selawat ke atas nabi Sejahtera ke atas rasul Nabi-nabi yang diutuskan Mereka semua adalah mulia Adam Idris Nuh Hud Soleh Ibrahim Lut Ismail Ishak Ya'qub Yusuf Ayub Syuaib Musa Harun Zulkifli Daud Sulaiman Ilyas Ilyasa' Yunus Zakaria Yahya Isa Muhammad Al Mustafa Terangi hati kami ya Allah Seperti hati rasul Mu ya Allah
Ke Atas

Anak Permata

Anak adalah anugerahnya Anugerah amat bernilai Namun adakah ia disayangi Adakah kita mendidiknya Anak adalah permata Permata yang tiada tandingan Kitalah yang menghargainya Kitalah yang menyayanginya Bila sudah hilang rasa Kasih dan sayang Anak yang tak berdosa Dibuang tanpa belas kasihan Entahkan hidup entahkan mati Itulah nasib si anak kecil Ingatlah kita bila tiba hari tua Anaklah penyambung hidup kita Anaklah harapan kita di sana Hari di waktu kita tak berdaya Tidakkah sedikit rasa bersalah Tidakkah sedikit rasa berdosa Namun hatinya sudah gelap Hatinya sudah menjadi buta Akhirnya anak menjadi korban Naka adalah anugerahnya Harta yang amat berharta Namun bagimana ia disayangi Okitalah yang mencorakkannya
Ke Atas

Bismillah

( 1 ) Dimulakan dengan Bismillah Disudahi dengan Alhamdulillah Begitulah sehari dalam hidup kita Mudah mudahan dirahmati Allah Mulakanlah kerja dengan niat yang satu Untuk mendapat keredhaanNya Moga segala urusan dipermudahkanNya Agar sentiasa dalam kebaikan ( ulang 1 ) Barulah hati kita kan terasa tenang Dan bersyukur dengan apa yang ada Buruk dan baik itu ketentuan Allah Kitalah jua yang memilihnya Amal yang baik akan membawa ke syurga Amalan buruk menempah neraka Hanyalah iman, amal dan juga taqwa Menjadi bekal dalam hidup kita ( 2X ) ( ulang 1 ) Ilmu pelita menerangi kegelapan Darilah ilmu datangnya amalan Dari amalan lahirlah kasih sayang Saling membantu dan bekerjasama Rezeki yang ada dihulurkanlah derma Terjalin hidup harmoni bahagia ( 2X ) ( ulang 1 )
Ke Atas

Cahaya Selawat

Ya nabi salam alaika Ya rasul salam alaika Ya habib salam alaika Solawatullah alaika Ya rasul kau bawa cahaya Menyinari alam buana Bumi tandus Subur kembali Rasa gembira di hati Lahirmu membawa rahmat Memimpin ke jalan selamat Akhlakmu yang sungguh memikat Contoh buat seluruh umat Mulianya pengorbananmu Kebaikan yang kau seru Biarpun halangan menimpa Namun dirimu tetap tabah Ya Muhammad yang berjasa Quran dan sunnahlah pusaka Menjadi panduan manusia Untuk hidup aman sentosa
Ke Atas

Carilah Cinta

Carilah cinta yang sejati Yang ada hanyalah padaNYA Carilah cinta yang hakiki Yang hanya padaNYA Yang ESA Carilah cinta yang abadi Yang ada hanyalah padaNYA Carilah kasih yang kekal selamanya Yang ada hanyalah pada TUHANmu Di dalam mencari cinta yang sejati Banyaknya ranjau kan ditempuhi Di dalam mendapat cinta yang hakiki Banyaknya onak yang diredahi Namun janjiNYA Kepada hambaNYA Tidak pernah dimungkiri Dan tidak pernah melupakanmu Yakinlah kepada TUHANmu Kerna DIAlah cinta hakiki
Ke Atas

Puji Pujian

1 Ash hadu anla ilaha Illallah, Wa ash hadu anna Muhammadar Rasulullah Tiada Tuhan selain Allah Nabi Muhammad pesuruh Allah Bila dipuji kejayaan kita Sebenarnya bukan milik kita Oleh itu sedarlah sentiasa Semuanya dari Allah ( ulang 1 ) Hati gembira terasa bahagia Itulah tanda nimat dariNya Ingatlah Allah bersyukur padaNya Ucapkanlah Alhamdulillah... ( ulang 1 ) Alhamdulillah pujian bagi Allah Subhanallah Maha Suci Allah Allahuakbar Allah Maha Besar Segala puji hanya bagi Allah Ketika hati sedih dan pilu Kerana ujian melanda Ingatlah ia sementara Ucapkanlah Innalillah ( ulang 1 ) Alhamdulillah pujian bagi Allah Subhanallah Maha Suci Allah Allahuakbar Allah Maha Besar Segala puji hanya bagi Allah
Ke Atas

Peristiwa Subuh

Tabuh berbunyi gemparkan malam sunyi Berkumandang suara azan Mandayu memecah sunyi Selang seli sahutan ayam Tapi insan kalaupun hanya ada Mata yang celik dipejam lagi Hatinya penuh benci Berdengkurlah kembali Begitulah peristiwa di subuh hari Suara insan di alam mimpi Ayuh bangunlah Tunaikan perintah Allah Sujud mengharap keredhaan-Nya Bersyukurlah bangkitlah segera Moga mendapat keredhaan-Nya Begitulah peristiwa di subuh hari Setiap pagi setiap hari Tabuh berbunyi gemparkan malam sunyi Berkumandang suara azan Mandayu memecah sunyi Selang seli sahutan ayam Tapi insan kalaupun hanya ada Mata yang celik dipejam lagi Hatinya penuh benci Berdengkurlah kembali Begitulah peristiwa di subuh hari Suara insan di alam mimpi Ayuh bangunlah Tunaikan perintah Allah Sujud mengharap keredhaan-Nya Bersyukurlah bangkitlah segera Moga mendapat keredhaan-Nya Begitulah peristiwa di subuh hari Setiap pagi setiap hari Sumbangan Garfield Lynn & Inna Sarienna
Ke Atas)

Rasulullah Junjungan

( korus ) Ya nabi salammualaika, Ya rasul salammualaika Ya nabi salammualaika, Ya rasul salammualaika Ya habibi salammualaika Ya nabi salammualaika, Ya rasul salammualaika Ya nabi salammualaika, Ya rasul salammualaika Ya habibi salammualaika Telah terbit bulan purnama Cahayanya menyinari kami ( Telah terbit bulan purnama ) ( Cahayanya menyinari kami ) Kau contoh akhlak terpuji Wajahmu penyejuk hati ( Kau contoh akhlak terpuji ) ( Wajahmu penyejuk hati ) ( ulang korus ) Kau bagaikan matahari Cahaya menerangi bumi ( Kau agaikan matahari ) ( Cahaya menerangi bumi ) Engkaulah permata hati Bertakhta di sanubari ( Engkaulah permata hati ) ( Bertakhta di sanubari ) ( ulang korus ) Ya habibi Ya Muhammad Penyeri timur dan barat ( Ya habibi Ya Muhammad ) ( Penyeri timur dan barat ) Kau yang gagah, yang mulia Engkaulah imam kami ( Kau yang gagah, yang mulia ) ( Engkaulah imam kami ) ( ulang korus )
Ke Atas

Senyum

Manis wajahmu kulihat di sana Apa rahsia yang tersirat Tapi zahirnya dapat kulihat Mesra wajahmu dengan senyuman Senyuman... senyuman Senyum tanda mesra Senyum tanda sayang Senyumlah sedekah yang paling mudah Senyum di waktu susah Tanda ketabahan Senyuman itu tanda keimanan Senyumlah senyumlah senyumlah senyumlah Hati yang gundah terasa senang Bila melihat senyum hatikan tenang Tapi senyumlah seikhlas hati Senyuman dari hati jatuh ke hati Senyumlah senyumlah Senyumlah seperti Rasulullah Senyumnya bersinar dengan cahaya Senyumlah kita hanya kerana Allah Itulah senyuman bersedekah Senyumlah senyumlah senyumlah senyumlah Itulah sedekah yang paling mudah Tiada terasa terhutang budi Ikat persahabatan antara kita Tapi senyum jangan disalah guna Senyumlah senyumlah senyumlah senyumlah
Ke Atasc.)

Sifat 20

Allah 8x Marilah kita ingati (sebutkan) sifat-sifat Allah Marilahkita kenali keesaanNya Allah (bersifat) Ada Sedia Kekal Yang Bersalahan dengan segala yang baharu (makhluk) Yang berdiri dengan sendiri (tidak berajat kepada makhluk) Yang Maha Esa Yang Berkuasa Yang Berkehendak Maha Mengetahui Yang Hidup Maha Mendengar Maha Melihat Yang Berkata-kata Keadaannya Yang Berkuasa KeadaanNya Yang Berkehendak KeadaanNya Yang Mengetahui KeadaanNya Yang Hidup KeadaanNya yang Mendengar KeadaanNya yang Melihat Keadaannya Yang Berkata-kata
Ke Atas

Syukur

1 Ucaplah Alhamdulillah Syukur kita kepada Allah Ucaplah Alhamdulillah Syukur kita kepada Allah Selawat ke atas Nabi Muhammad Ya Rasulullah Selawat ke atas Nabi Muhammad Ya Rasulullah Tanda syukur itulah taat Setiap tempat setiap waktu Syuku itu dapat dilihat Pada sikap dan tingkah laku Marilah bersama kita bersyukur Kepada Allah kita bersyukur ( ulang 1 ) Syukur itu sifat mulia Hindar dari tamak haloba Rasa cukup apa yang ada Hati tenang hidup sejahtera Mari amalkan rasa bersyukur Hidup bahagia aman dan makmur Syukur itu banyak caranya Taat beribadah tekun berusaha Saling membantu berkasih sayang Murah senyuman hulur sedekah Marilah kita beramal bersama Rasa bersyukur kita suburkan ( ulang 1 )
Ke Atas)

I'tiraf

Wahai Tuhan ku tak layak ke syurga Mu Namun tak pula aku sanggup ke neraka Mu Ampunkan dosa ku terimalah taubat ku Sesungguhnya Engkaulah Pengampun dosa-dosa besar (arabic verse) Ila hilis tu lilfirdausi ahla Wala aqwa alnnaril jahim Fahabblitau batau wafir zunubi Fainnakarob firul zanbi azim Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai Dengan rahmat Mu ampunkan daku Oh Tuhan ku Wahai Tuhan selamatkan kami ini Dari segala kejahatan dan kecelakaan Kami takut kami harap kepada Mu Suburkanlah cinta kami kepada Mu Akulah hamba yang mengharap belas dari Mu
Ke Atas

Demi Masa

Demi masa... Sesungguhnya manusia kerugian Melainkan... Yang beriman dan beramal saleh Ah... Demi masa... Sesungguhnya manusia kerugian Melainkan... Nasihat kepada kebenaran dan kesabaran Ah... ( korus 1 ) Gunakan kesempatan yang masih diberi Moga kita takkan menyesal Masa usia kita jangan disiakan Kerna ia takkan kembali ( korus 2 ) Ingat lima perkara, sebelum lima perkara Sihat sebelum sakit Muda sebelum tua, kaya sebelum miskin Lapang sebelum sempit Hidup sebelum mati Demi masa... Sesungguhnya manusia kerugian Melainkan... Yang beriman dan beramal saleh Ah... ( ulang korus1, korus2 )
Ke Atas

Cinta Hakiki

Telah lama cinta terbiar Dari cinta yang suci Telah lama cinta tersasar Dari cinta hakiki Kerna sekian lamanya Manusia dibuai cinta nafsu Kita sering menyangka Cinta manusia itu yang sejati Namun lupakah kita Cinta nafsu selalu mengecewakan Sering berubah tidak menentu Seperti pantai dipukul ombak Cintakan Allah cinta sebenarnya Itulah cinta yang sejati Kasihlah sesama manusia Kerna cinta yang hakiki Hanya untuk Tuhan Yang Esa Cintakan Allah tiada kecewa Engkaukan tenang di waktu susah Kembalilah kepada Tuhan Dia kan tetap menanti Kehadiran hambaNya Yang sebenar pasrah Cinta kasih sayangNya tidak bertepi
Ke Atas

Damba Cinta Mu

Tuhanku ampunkanlah segala dosaku Tuhanku maafkanlah kejahilan hambaMu Ku sering melanggar laranganMu Dalam sedar ataupun tidak Ku sering meninggalkan suruhanMu Walau sedar aku milikMu Bilakah diri ini kan kembali Kepada fitrah sebenar Pagi ku ingat petang ku alpa Begitulah silih berganti Oh Tuhanku Kau pimpinlah diri ini Yang mendamba cintaMu Aku lemah aku jahil Tanpa pimpinan dariMu Ku sering berjanji depanMu Sering jua ku memungkiri Ku pernah menangis keranaMu Kemudian ketawa semula Kau Pengasih Kau Penyayang Kau Pengampun Kepada hamba-hambaMu Selangkah ku kepadaMu Seribu langkah Kau pada ku Tuhan diri ini tidak layak ke syurga Mu Tapi tidak pula aku sanggup ke neraka Mu Ku takut kepadaMu Ku harap jua padaMu Moga ku kan selamat dunia akhirat Seperti rasul dan sahabat
Ke Atas

Gema Takbir

Allah... Allahuakbar ( 2X ) Gema takbir di pagi hari Tanda kemenangan dirai ( 2X ) Setelah sebulan berpuasa Tunaikan rukun Islam ketiga Setelah sebulan berpuasa Tiba Syawal kita berhari raya Orang yang ikhlas berpuasa Merasa nikmat di hari raya ( 2X ) Mari bertakbir, tasbih dan tahmid Kepada Tuhan Pemberi Rahmat Mari bertakbir tasbih tahmid Kepada Tuhan Yang Memberi Rahmat Aidil fitri hari kemenangan Setelah tempuh sebelan ujian ( 2X ) Selamat di hari perhitungan Itulah kemenangan sebenarnya ( 2X ) Marilah menyambut aidil fitri Bersihkan diri sucikan hati ( 2X ) Dengan segala sifat terpuji Semoga hidup dirahmati ( 2X )
Ke Atas.)

Harapan Ramadhan

Ku mengharapkan Ramadhan Kali ini penuh makna Agar dapat kulalui Dengan sempurna Selangkah demi selangkah Setahun sudah pun berlalu Masa yang pantas berlalu Hingga tak terasa ku berada Di bulan Ramadhan semula Puasa satu amalan Sebagaimana yang diperintahNya Moga dapat ku lenturkan Nafsu yang selalu membelenggu diri Tiada henti-henti Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja Tuhan pimpinlah daku yang lemah Mengharungi segalanya dengan sabar Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan Ku merayu pada Tuhan diterima amalan Selangkah demi selangkah... Dengan rahmatMu oh Tuhanku... Ku tempuh jua
Ke Atas.)

Hari Raya Untuk Semua

Hari raya hari untuk semua Hari yang bahagia Hari raya mari kita semua Bersyukur Pada Yang Esa Bermaaf-maafan di hari mulia Kunjung mengunjung sanak saudara Sebulan berpuasa di bulan Ramadhan Kini tiba masanya berhari raya Hari raya hari untuk semua Bersyukur Pada Yang Esa Bersalam-salaman dihari lebaran Sahabat dan taulan kita raikan Sebulan berpuasa di bulan Ramadhan Kini syawal tiba berhari raya Hari raya hari untuk semua Bersyukur Pada Yang Esa
Ke Atas

Iktibar Ramadhan

Nun di sana anak kehilangan Ibu dan ayah... entah di mana Kesedihan melanda Derita yang berpanjangan Belas kasihan pengharapan Dari redup mata yang lemah Tak siapa dapat merasa Di manakah belas kasihan Ramadhan menginsafkan kita Kesusahan mereka semua Ramadhan menyedarkan kita Senang tak lama Bahagia tak kekal Ketenangan hanya padaNya Kembalilah kepadanya Nun di sana masih ada jalan Putih peluang kebaikan Sebulan di bulan Ramadhan Nun di sana masih kedengaran Tangisan insan yang kelaparan
Ke Atas

Iman Mutiara

Iman adalah mutiara Di dalam hari manusia Yang menyakini Allah Maha Esa Maha Kuasa Tanpamu iman bagaimanalah Merasa diri hamba padaNya Tanpamu iman bagimanalah Menjadi hamba Allah yang bertaqwa Iman tak dapat diwarisi Dari seorang ayah yang bertaqwa Ia tak dapat dijual beli Ia tiada di tepian pantai Walau apapun caranya jua Engkau mendaki gunung yang tinggi Engkau merentas lautan api Namun tak dapat jua dimiliki Jika tidak kembali pada Allah
Ke Atas

Kasih Sayang

Kasih sayang itu titi Kasih sayang penghubung hati Kasih sayang itu tali Kasih sayang pengikat diri Dari kasih timbul simpati Dengan sayang ada persaudaraan Kerana kasih ingin berbakti Saling sayang ma'af mema'afkan Kasih sayang itu baja Kasih sayang penyubur jiwa Kasih sayang itu penawar Penguat cinta penghapus duka Kasih manusia sering bermusim Sayang manusia tiada abadi Kasih TUHAN tiada bertepi Sayang TUHAN janji-NYA pasti Tanpa kasih sayang TUHAN Tiada simpati tiada persaudaraan Tanpa kasih sayang TUHAN Tiada bakti tiada kema'afan ( korus ) Kasih sayang pada semua Kasih sayang sesama kita Kasih sayang oooo dunia Moga selamat di Akhirat sana
Ke Atas

Ke Desa

Sesekali kembali ke desa Desir angin menyapa kita Selang kicauan beburung Gelak tawa anak-anak... aaahhh... Mengingatkan kembali kediaman Dari pagi dinihari Petang mentari pun menyinar Nostalgia musim menuai padi Padi menguning luas melaut Kembalilah... kembalilah orang muda Hijau ladang berkat usaha Bersama kita berusaha, moga berjaya Sekembali kita ke desa Ubat rindu si anak bangsa Duduk sama hai orang kampung Atuk, nenek, pak long dan mak long ..aahh Keluarga bertambah mesra kasih bersemi Marhaban ya nurulaini... Marhaban jaddal hussaini ( 2X ) Marhaban marhaban Marhabaaaaaaann...
Ke Atas

Kembali

Kehidupan yang kau lalui tiada bererti Namun kau masih tak menyedari Bila wajahmu pucat lesu terbujur kaku Bimbang hidup kau kan berakhir Tidakkah kau tahu dia yang maha kuasa Masihkah tak mengerti Tiada hidup tanpanya... Allah Subhanaallah Lalu kau pun tunduk membisu Sejuta ketakutan Bayangkan dosa mu bagai lautan Haraplah diberi peluang Umur yang panjang Kau kan jadi hamba yang sejati Allah maha pengasih Allah maha pengampun Kembalilah kepada fitrahmu Allah maha pengasih Allah maha pengampun Sedarlah kau dari kesilapan mu Lalu kau pun sujud mengaku Hilang keangkuhanmu Cabutlah noda hitam di hatimu Haraplah di beri peluang Beribadah kembali Kau kan jadi hamba yang sejati Engkau pun menyedari Jangka waktu yang di beri Kau pun sedari Cintanya yang abadi Allah maha pengasih Allah maha pengampun Kembalilah kepada fitrahmu Allah maha pengasih Allah maha pengampun Cintai Ilahi Cinta yang hakiki Subhanaallah
Ke Atas

Khabar Iman

Telah kita diberitakan Akan tibanya hari kedatangan Musibah melanda semesta alam Tiada siapa yang dapat menghalang Bila manusia telah lupa Sujud menyembah yang esa Dosa ahala tak dihirau lagi Hati telah gelap hilang cahaya Lalu berbunyi sangkakala membelah langit Gegak gempita masing-masing berlindung diri Ibu kehilangan anak dikandungan Bintang di langit pun berguguran Kala itu taubatmu tak berguna lagi Bila tibanya hari pengadilan Di padang mahsyar kita dihimpunkan Akan dihitung segala amalan Seperti mana yang telah diwahyukan Wahai muslimin umat semua Kembalilah kita kepada Allah Hindarkan diri dari dosa-dosa Agar di sana tiada penyesalan Bila matahari terbit dari barat Kala itu taubat tidak berguna lagi
Ke Atas

Kita Hamba

Kita adalah hamba Yang dihidupkan buat sementara Kita adalah insan Yang hakikatnya adalah hamba Tapi mengapa sering kita Tangguhkan perintah waktu untuk menyembahNya Tapi mengapa kita Selalu leka dengan kewajipan sebagai hamba Sedang tuhan tidak pernah lupa Untuk mencurahkan segala nikmatNya Bahkan Tuhan Maha Pengampun diatasa segala doasa yang dilakukan Bagi mereka yang insaf dan mahu bertaubat Bangunlah di tengah malam Untuk bermunajat merintih kepadaNya Pohonlah kasih sayangNya Agar selamat dunia dan akhirat Bagi mereka yang insaf dan mahu bertaubat
Ke Atas

Lailatul Qadar

Di dalam bulan Ramadhan Ada satu malam Nilainya menyamai Dengan seribu bulan Itulah dia malam Al-qadar Hadiah pada hambanya yang bertaqwa Di dalam bulan ramadhan Ada satu malam Nilainya menyamai Dengan seribu bulan Singkaplah tabir Di sepuluh malam terakhir Berlumba kita mencari keredhaanNya Hidupkan malam beribadah dan iktikaf Berdoa, bertasbih dan memohon keampunan Malam apakah ini ? Kiraannya 83 tahun Melangkaui kadar lazim biasa umum Usia umat nabi pilihan Beruntunglah bagi hamba Di dalam bulan Ramadhan Ada satu malam Barangsiapa yang menghidupkan Lailatul Qadar Akan diampunkan dosa-dosanya yang silam Ya Allah Yang memberi Kemaafan Maafkanlah kami Semua hamba-hambaMu
Ke Atas

Mari Berhibur

Berhibur tiada salahnya Kerana Islam itu indah Hanya pabila salah memilihnya Membuat kita jadi bersalah Di sini kita berkumpul bersama Menyanyikan lagu yang suci indah Alunan pujian kepada ALLAH Alunan selawat kepada Rasul Hiburkan hati yang masih gelisah Ubati hati yang telah terluka Ikat kembali persahabatan Dengan iman dan kasih sayang ( korus ) Bersungguh kita dalam bekerja Seperti hidup untuk selamanya Beramal sholeh sebaiknya Seolah esok sudah tiada
Ke Atas

Raihan

Mulianya Ramadhan

( 1 ) Hari esok kita berpuasa Setahun sekali hanya sebulan Sempatkah kita menyempurnakan Hingga sampai ke penghujungnya Sebulan Ramadhan kita berpuasa Menahan diri dari lapar dahaga Menekan nafsu bermaharajalela Melatih diri beramal sentiasa Sepanjang Ramadhan Syaitan dalam rantaian Terbuka luas pintu kebaikan Tanda rahmat kasih sayang Tuhan Itulah kemuliaan di bulan Ramadhan Solat Tarawih menjadi amalan Meriahkan lagi keberkatan malam Tadarus Quran penambah seri Tenangkan hati membersihkan diri Paling istimewa di bulan Ramadhan Berlakunya malam Lailatul Qadar Turunlah malaikat meraikan semua Menyambut amalan yang ikhlas di antara kita... Sebulan sudah Ramadhan bersama Tibalah syawal tanda kemenangan Sempurnakah segala amalan Adakah kita berjumpa semula Di Ramadhan yang akan datang... ( ulang 1 )
Ke Atas

Nabi Anak Yatim

Muhammad Muhammad Muhammad Mustafa Ibunya bernama Aminah Ayahnya bernama Abdullah Dilahirkan di Makkah Mukarramah Ibu susunya Halimatus Sa'adiah Ayahnya meninggal dunia Tika nabi di dalam kandungan Alangkah sedih pilunya Ibunya menjaga baginda Muhammad Mustafa Semasa di dalam perjalanan Pulang dari maqam suaminya Aminah jatuh sakit di Abwa' Kembali ke alam baqa' Tinggallah nabi seorang diri Hilanglah insan yang dikasihi Tinggallah nabi seorang diri Mengajarnya hidup berdikari Anak yatim anak yang mulia Dilindungi Allah setiap masa Terpadam api di biara Majusi Runtuhlah istana Kisra Parsi Mekah diterangi cahya putih Tanda lahir Nabi anak yatim Anka yatim anak yang mulia Dilindungi Allah setiap masa Hidupnya yatim, yatim piatu Tiada ayah tiada ibu Namun dialah manusia agung
Ke Atas

Odei Anak

Odei anak nokeilah ko idaah Nasusah mati yama no megentian dika Odei anak nokeilah ko idaah Nasusah tomod yamamu minaganak dika Wahai anak apakah kau mengerti Betapa deritanya Ibu yang mengandung Aduhai anak apakah engkau tahu Alangkah deritanya ibu melahirkanmu Namun kelahiranmu adalah penghibur hati Dibelai dan dimanja setiap hari Di malam hari tidur tak berwaktu Tapi tak mengapa kerana kau disayangi Hari-hari sudah pun berlalu Usiamu makin bertambah Seorang ibu sudah semakin tua Namun terus berkorban untuk sesuap rezeki Agar sempurna hari depanmu Kini kau dewasa, ibumu telah pergi Waktu yang berlalu seakan memanggil Sudahkah kau curahkan kasih sayangmu Apakah terbalas segala jasanya Syurga itu di bawah tapak kakinya Hanyalah anak-anak yang soleh Bisa memberikan kasih sayangnya Hanyalah anak-anak yang soleh Bisa mendoakan hari akhiratmu
Ke Atas

Rakan Selawat (Kenangan)

Segarnya dalam ingatan Tika kau baru dilahirkan Bersama selawat didendang Itulah tanda kesyukuran Si kecil debar menanti Tok mudim senyum berseri Majlis khatam sama dirai Selawat bergema lagi Masapun menggamit usia Hari dijanji telah tiba Selawat pengikat kasih Terjalin keluarga harmoni Bergema selawat bersama Tak kira tua dan muda Raikan maulid nabi kita Menyerlah suasana sentosa Marilah banyakkan selawat Tanda cinta kasihkan nabi Berkatnya alam dirahmat Syafaat akhirat diberi
Ke Atas

Rayuan Rindu

Hatiku merayu rindu Kasihku pada-Mu syahdu Munajat hamba padamu Mengharap kasih sayang-Mu Carilah ilmu mengenal Allah Tanamkan takut neraka Allah Semaikan harap syurga Allah Carilah keredhaan Allah Rinduku ya Rasullullah Padamu ya Habiballah Engkaulah buah hatiku Engkaulah kekasih Allah Alangkah indah peribadimu Tidak tergambar mulia akhlakmu engkaulah rasul pilihan Allah Bawa rahmat seluruh alam My heart is loving You My heart is juat for You Knowing You... Allah I will try ti get close to You Let us find the way to know our God Feel the tortures of hell's fire Think of pleasures of paradise Find the way to get Allah's love Hatiku merayu rindu Kasihku pada-Mu syahdu Bertemu Allah yang Esa Menjadi idaman kalbu
Ke Atas

Rindu Di Aidil Fitri

Rindu yang mencengkam di hati Menambah pilu di sanubari ini Kenangan lama menerjah kembali Bahagia terasa ketika kau berada di sisi Oh... ibu... ayah... Kini ku hanya tinggal sendirian Baru kini ku sedari, segala milik Ilahi Tiada yang kekal abadi Hanya doa dariku Moga rohmu dirahmati... ( korus ) Hari raya pastikan tiba Walau kau tiada Kan ku harungi jua hidup ini Berbekalkan ketabahan... Hari raya tanpa ayah, tanpa bonda Tanpa keluarga Tapi ku masih bersyukur pada Ilahi Ku serah pada Yang Esa Moga kehilangan ini Dapat kupasrahkan hati pada Mu Oh... Tuhanku, agar ku menjadi redha
Ke Atas

Rukun Kita

Rukun islam lima perkara Rukun iman enam perkara Mari bersama menghayatinya Marilah kita beramal bersama Rukun islam lima perkara Pertama mengucap dua kalimah syahadah Kedua sembahyang ketiga berpuasa Keempat zakat kelima naik haji Rukun islam wajib diamalkan Agar menjadi muslim sejati Patuh dan taat pada Yang Esa Barulah hidup diberkatinya Rukun iman enam perkara Percaya Allah percaya Malaikat Percaya Rasul percayalah Kitab Percaya Kiamat, Qad’ha dan Qadar Rukun iman wajib diyakini Baru sempurna iman di hati Agar menjadi mukmin sejati Selamat sejahtera dunia akhirat
Ke Atas

Satu Pagi Di Hari Raya

Satu pagi di hari raya Aku sujud memuji Mu Satu pagi di hari raya Aku sujud membesarkan Mu Ku melafazkan takbir Penuh rasa kehambaan Ku melafazkan tahmid Penuh rasa kesyukuran ( korus ) Gema takbir di pagi raya Ku teringat kampung halaman Aku di perantauan Tak berdaya menahan sebak Gema takbir di pagi raya Ku rindukan ibu di sana Keluarga sanak saudara Hanya doa kukirim Marilah di hari raya Kita semua bermaafan Lupakan persengketaan Eratkan persaudaraan Harmoni di hari raya
Ke Atas

Sesungguhnya

Sebenarnya hati ini cinta kepada Mu Sebenarnya diri ini rindu kepada Mu Tapi aku tidak mengerti Mengapa cinta masih tak hadir Tapi aku tidak mengerti Mengapa rindu belum berbunga Sesungguhnya walau ku kutip Semua permata di dasar lautan Sesungguhnya walau ku siram Dengan air hujan dari tujuh langit Mu Namun cinta tak kan hadir Namun rindu takkan ber bunga Ku cuba menghulurkan Sebuah hadiah kepada Mu Tapi mungkin kerana isinya Tidak sempurna tiada seri Ku cuba menyiramnya Agar tumbuh dan berbunga Tapi mungkin kerana airnya Tidak sesegar telaga kauthar Sesungguhnya walau ku kutip Semua permata di dasar lautan Sesungguhnya walau ku siram Dengan air hujan dari tujuh langit Mu Namun cinta tak kan hadir Namun rindu tak akan berbunga Jika tidak mengharap rahmat Mu Jika tidak menagih simpati Pada Mu ya Allah Tuhan hadiahkanlah kasih Mu kepadaku Tuhan kurniakanlah rinduku kepada Mu Moga ku tahu Syukur ku hanyalah milik Mu
Ke Atas

Tak Selamanya

Hari esok nan melambai Mentari kan terbit lagi Semua itu tidak kekal Kan binasa akhirnya Indahnya alam semesta Hingga terasa di hati Yang hidup akan punah Yang mula ada akhirnya Oh indah ciptaanNya Yang ada sementara Semuanya akan sirna Yang kekal hanyalah Allah Telah Dia tentukan Usia makhluk semua Yang hidup akan mati Tiada yang abadi Hari esok nan melambai Mentari kan terbit lagi Semua itu tidak kekal Kan binasa akhirnya Kawan tak selamanya Kasih demikian jua Bahagia ada batasnya Suka duka silih berganti Esok entahkan ada Terbitkah mentari pagi Yang pasti kita semua Menunggu saat binasa Menunggu ajalkan tiba Menanti ketentuanNya
Ke Atas

Ya Rasulullah

Alangkah indahnya hidup ini Andai dapat kutatap wajahmu Kan pasti mengalir air mataku Kerna pancaran ketenanganmu Alangkah indahnya hidup ini Andai dapat kukucup tanganmu Moga mengalir keberkatan dalam diriku Untuk mengikut jejak langkahmu Ya Rasulullah Ya Habiballah Tak pernah kutatap wajahmu Ya Rasulullah Ya Habiballah Kami rindu padamu Allahumma Solli Ala Muhammad Ya Rabbi Solli Alaihi Wasallim ( 2X ) Alangkah indahnya hidup ini Andai dapat kudakap dirimu Tiada kata yang dapat aku ucapkan Hanya tuhan saja yang tahu Kutahu cintamu kepada umat Umati kutahu bimbangnya kau tentang kami Syafaatkan kami Alangkah indahnya hidup ini Andai dapat kutatap wajahmu Kan pasti mengalir air mataku Kerna pancaran ketenanganmu Ya Rasulullah Ya Habiballah Terimalah kami sebagai umatmu Ya Rasulullah Ya Habiballah Kurniakanlah syafaatmu
Ke Atas

PERHATIAN !

Ingin Mencari Duit Sampingan!! @ Tamabahan !!?! Mudah Sahaja Anda Hanya Perlu Mengorak Langkah Bersama-sama Saya Menuju Kejayaan!! "Setiapa Insan Itu Perlu Berusaha Dengan Tenaganya Sendiri Dimana Ianya Akan Memberikan Rezeki Yang Halal Insya'Allah" Untuk Itu Anda Hanya Perlu ---->Sila Klik Di Sini!<--- Mari.....~..Mari!!Siapa Cepet Dia Dapat!!!
www.allaahuakbar.net
www.islamiway.spyw.com
shukur.jentayu.com
www.karangkraf.com.mywww.islam.gov.my
Renungan| Muhasabah Diri| Nama Putera Islam| Nama Puteri Islam Fadhilat
Hosted by www.Geocities.ws
GridHoster Web Hosting
1