ASTRONOMI AMATIR

SEDIKIT CERITA

Saya tertarik pada astronomi sejak berumur lima tahun. Ceritanya berawal ketika ayah mengajak saya ke Planetarium Jakarta di Taman Ismail Marzuki dan di sana saya melihat sebongkah meteorite. Menurut ayah saya, selama satu minggu sesudah itu, saya bertanya-tanya bagaimana mungkin ada batu jatuh dari langit.  Setiap orang yang saya temui pasti saya tanya tentang hal itu, sayangnya tak ada seorangpun yang bisa menjawab pertanyaan saya.
Sejak itu, setiap kali ada orang yang bertanya tentang cita-cita saya, jawaban saya selalu "Saya mau jadi Profesor Perbintangan.", waktu itu saya belum tahu bahwa orang yang mempelajari ilmu "perbintangan" disebut Astronom.

Waktu kelas 6 SD, dengan uang tabungan yang ada saya membeli sebuah binokuler. Selama dua minggu binokuler itu saya sembunyikan karena saya takut orang tua saya akan marah kalau mereka tahu bahwa saya memakai uang tabungan saya untuk membeli barang seperti itu.
Untungnya, ketika pada akhirnya mereka tahu, mereka tidak marah dan hanya menggelengkan kepala :-)
Dengan binokuler itu saya banyak menghabiskan waktu melihat-lihat bintang dan mengamati langit malam, tanpa tahu apa yang saya lihat atau apa yang saya cari.
Seringkali saya naik ke atap rumah dan memandang ke langit malam yang waktu itu masih gelap dan bebas dari polusi cahaya. Tidak jarang saya berkhayal bahwa di atas sana, di planet lain, ada seorang anak yang sedang mengamati langit malam seperti yang saya sedang lakukan.

Lama saya mengamati langit malam tanpa tahu apa yang sebenarnya saya lakukan dan tanpa tujuan khusus, yang penting buat saya waktuitu adalah menikmati langit malam. Karena keluarga kami termasuk keluarga biasa-biasa saja, saya hanya satu kali lagi datang ke Planetarium. Pada waktu itu, buku-buku tentang Astronomi tidak tersedia di sini. Bahkan sekarang pun, kalau kita pergi ke toko buku dan mencari buku tentang Astronomi, sulit untuk memperolehnya. Satu-satunya buku mengenai Astronomi yang saya miliki adalah buku seri Time-Life Book berjudul "Alam Semesta" yang dibeli oleh ayah saya. Saya bersyukur memiliki orang tua seperti ayah saya. Alih-alih mengajak kami, anak-anaknya, pergi ke Taman Ria atau nonton film di bioskop, ayah saya banyak sekali membelikan kami buku-buku, yang harganya jauh lebih mhal daripada karcis masuk bioskop atau taman ria. Kami berlangganan buku-buku terbitan Time-Life, yang harganya waktu itu mahal sekali. Bayangkan saja, harga langganan buku-buku tersebut adalah seperlima dari gaji ayah yang hanya pegawai negeri! Dan karena itu, perpusatakaan kami penuh dengan buku-buku bagus.

Seperti saya katakan tadi, saya mengamati langit malam (observasi) tanpa mempunyai tujuan yang jelas. Pada tahun 1986 untuk pertama kalinya saya melakukan observasi dengan tujuan yang jelas, yaitu melihat komet Haley. Bermalam-malam saya mencari di mana komet Haley berada. Satu-satunya petunjuk yang saya punya adalah satu artikel di koran yang mengatakan bahwa komet tersebut berada di sekitar rasi Centaurus.
Setelah tahu kira-kira posisi komet tersebut adalah di Centaurus, masalah berikutnya adalah mencari di mana posisi rasi bintang yang bernama Centaurus. Waktu itu dari sekian banyak bintang di langit, saya sama sekali tidak tahu yang mana yang bernama rasi Centaurus. Sampai suatu malam salah seorang tetangga saya ikut mencari komet Haley dengan membawa peta langit malam (Planisphere). Saya terheran-heran melihat benda yang namanya Planisphere.
Bersama-sama kami mencari Haley dengan memakai Alpha dan Beta Centauri sebagai patokan. Tapi kami belum berhasil menemukan sang komet.
Akhirnya, setelah beberapa malam, saya berhasil juga menemukan Haley. Saya sedikit kecewa ketika akhirnya saya melihat Haley, karena apa yang saya lihat tidak seperti apa yang saya bayangkan, waktu itu Haley hanya terlihat seperti bola putih yang buram dan kabur, tidak ada ekornya. Meskipun demikian, paling tidak saya sudah melihat Haley.

Baru pada tahun 1992 saya mendengar tentang Astronomi Amatir dan orang-orang yang  disebut Astronom Amatir.
Saya tahu tentang hal tersebut dari buku yang berjudul Night Watch (ditulis oleh Terence Dickinson) yang dikirim oleh sepupu saya Emiko yang tinggal di Amerika. Sebelum membaca buku itu, saya selalu mengira bahwa Astronomi hanya dilakukan oleh orang-orang yang bekerja Observatorium. Sama sekali tidak pernah terlintas dalam benak saya bahwa Astronomi bisa menjadi hobi, dan bisa dilakukan dari halaman belakang rumah.
Buku itu saya baca berulang-ulang, sampai kusam :-) Dengan berbekal buku itu dan binokuler pinjaman (punya saya sudah rusak) saya menikmati dan mempelajari langit malam. Buku Night Watch telah membuka mata saya dan membuka jendela alam semesta.

Meskipun demikian, kegiatan saya sebagai Astronom  Amatir masih terbatas pada menghapal posisi dan bentuk konstelasi/rasi bintang, menikmati hujan Meteor dan mengamati langit dengan binokuler.
Sama sekali tidak pernah terpikir oleh saya untuk memiliki teleskop.

Sampai suatu hari ketika saya sedang berada di toko buku saya melihat satu majalah bernama "Astronomy Magazine". Tanpa pikir panjang saya beli majalah itu. Waktu itu bulan Desember, dan yang saya beli adalah edisi Februari 93. Saya heran melihat banyak sekali iklan teleskop. Saya tidak pernah tahu bahwa teleskop bisa dibeli oleh siapa saja. Saya selalu mengira bahwa harga teleskop amat sangat mahal dan hanya institusi tertentu, seperti observatorium atau perguruan tinggi,  yang bisa membelinya. Melihat iklan-iklan tersebut, timbul keinginan untk bisa memiliki teleskop.

Satu tahun kemudian akhirnya bisa juga sebuah teleskop terbeli. Saya putuskan untuk membeli SCT merk Meade yang berukuran 8" (20 cm).
Setelah menunggu selama kurang lebih satu bulan, akhirnya teleskop tersebut saya terima. Setelah teleskop di tangan, masih dua bulan lagi sebelum saya akhirnya bisa memakai teleskop saya, karena teleskop tersebut tiba  tepat pada pertengahan musim hujan.
Dengan teleskop ini, saya luangkan waktu saya untuk mengamati dan mempelajari langit malam meskipun tidak bisa sesering yang saya inginkan.

Dulu teleskop Meade 8" saya adalah benda yang sangat berharga (sudah saya jual ke satu sekolah) tetapi sekarang kedudukannya sudah diambil alih oleh refraktor TeleVue 85, cermin teleskop 5.6" f/4.9, 13" f/5 dan satu cermin 8" yang belum jadi, yang saya buat sendiri.

Tabung teleskop untuk cermin 13" tersebut sebenarnya sudah selesai, namun cerminnya belum selesai, karena belum di"coating" Satu hal yang membuat saya menunda penyelesaian cermin saya adalah karena ongkos "coating" permukaan cermin yang lumayan mahal. segera.

Kalau anda  ingin membuat teleskop sendiri, silakan buka Membuat Teleskop.

Itu tadi sedikit cerita tentang diri saya.

 ISI DARI HOME PAGE INI

Tujuan dari Home Page ini adalah untuk memperkenalkan Astronomi Amatir (juga hal-hal lain yang menjadi kegemaran saya seperti motor dan aikido) kepada siapa saja yang kebetulan mampir dan belum pernah mendengar tentang Astronomi Amatir. Bagi mereka yang sudah tahu apa itu Astronomi Amatir saya harap tulisan ini bermanfaat juga.

Pada halaman-halaman berikut, kita bisa baca hal-hal mengenai pengamatan bintang atau observasi. Saya tulis semuanya berdasarkan pengalaman saya. Mungkin cara saya bukanlah cara yang paling baik untuk melakukan observasi, meskipun demikian cara tersebut adalah cara yang selama ini selalu saya pakai dan selalu berhasil.
Di web banyak sekali home page dari Astronom Amatir yang berpengalaman. Coba kunjungi page mereka untuk menambah pengetahuan mengenai Astronomi, dan yang paling penting, beli buku-buku tentang Astronomi.

Kalau anda punya saran, ide, usul, komentar atau apa saja mengenai apa yang saya tulis di sini, tolong beri tahu saya.

Bagaimana Memulai
Home

Links to other sites on the Web

Astronomy Magazine
Sky & Telescope
The Astronomical League
Messier data base
Herschel 400
International Dark Sky Organization

2005 [email protected]

Hosted by www.Geocities.ws

1