Absolutely 100% PLU

 
 
Terbitan 1 Sept 2001

Penulis : Danny Eusuff

 -  Home  -

Impianku Tercapai

 

 

Nama Danny. Aku adalah seorang pemuda  melayu yang berasal dari sebuah keluarga yang berada. Kami tinggal di  ibukota. Umurku baru mencecah 17 tahun dan kini bekerja secara sambilan  sebagai seorang model eksklusif di sebuah syarikat majalah antarabangsa.  Papaku seorang ahli perniagaan dan mamaku pula seorang pensyarah di  salah sebuah IPTA tempatan. Oleh kerana aku anak tunggal dalam keluarga,  segala kemewahan dan kehendakku akan dituruti satu persatu. Bak kata  orang " aku ditatang bagai minyak yang penuh ". 

Ok, tentunya engkorang semua terkejut dengan tajuk cerita aku ini.  Sebenarnya kerana seekor pijatlah impianku yang selama ini terbenam tujuh  lapis di kerak bumi, telah melampiaskan laharnya yang pekat. Sungguh  nikmat dirasakan, seakan-akan dunia ini milikku semua.

Ceritanya bermula begini, aku mempunyai dua orang kenalan yang bukan  berbangsa melayu. Seorang darinya berketurunan cina dan seorang lagi  berketurunan kacukan india+arab. Aku pun tidak tahu bagaimana bapanya yang  berketurunan arab boleh terpikat dengan seorang perempuan yang bekerja  sebagai pramugari yang akhirnya menjadi ibu kepada pemuda kacukan  india+arab ini. Tapi semua itu adalah takdir dan jodoh.

Pengalaman aku ini agak romantis sikit, maklumlah ia melibatkan tiga  orang pemuda yang berlainan bangsa. Kisah ini terjadi ketika aku berumur  15 tahun. Aku sebenarnya bersekolah di salah sebuah Pusat Sukan di  ibukota (hingga kini). Pusat ini menyediakan latihan ke arah pembinaan  atlit untuk diserapkan ke projek sukan-sukan bertaraf dunia. Aku memilih  sukan membina badan. 

Rutin harianku banyak dihabiskan dengan menghadiri sesi latihan. Suatu  hari semasa latihan, aku terserempak dengan dua orang senior. Mereka  yang aku maksudkan ini ialah Vincent (pemuda cina) dan Amr Khan (pemuda  kacukan india+arab). Semasa itu, Vincent berumur 16 tahun dan Amr Khan  berumur 17 tahun. Mereka berdua merupakan sahabat karib. Oleh kerana  Pusat Latihan ini hanya membenarkan pelatih-pelatihnya memakai seluar  dalam ketika sesi latihan, bentuk badan dan ukuran serta saiz barang  dalaman tampak jelas lebih-lebih lagi ketika sesi latihan melompat untuk  menambah stamina sebelum memulakan latihan. Apabila terlihat kepada susuk  tubuh dan raut wajah mereka berdua, perasaanku tiba-tiba teransang.  Seluar dalamku basah dan aku hampir-hampir tidak dapat menyembunyikan  bonjolan yang membesar pada seluarku. Nasib baiklah perkara ini tidak  disedari oleh mereka dan pelatih-pelatih lain yang ada.

 Aku terus mendapatkan seluar dalamnya yang dipakai ketika latihan dan aku  cium sepuas-puasnya. Bau yang ada pada seluar itu meransang nafsuku dan  aku terus mengeluarkan batangku dan melancap dengan menggunakan seluar  itu. Alangkah nikmatnya, dan.. zzzzssss.. air pekat memancut membasahi  seluar tersebut dan aku puas. 

Perasaanku terhadap Vincent dan Amr meluap-luap dan aku tidak tahu  bagaimana cara untuk mengatasinya. Jika diikutkan perasaan, mahu saja aku  menerkam kedua-duanya. Tapi bila memikirkan umurku yang tidak sebaya  mereka, hasratku itu terpaksa dipendam buat sementara. Namun begitu, nafsu  yang aku cuba bendung ini, tidak dapat ditahan lagi. Aku mencuri masuk  ke bilik Vincent selepas selesai sesi latihan. Ketika itu dia mandi.  Aku terus mendapatkan seluar dalamnya yang dipakai ketika latihan dan aku  cium sepuas-puasnya. Bau yang ada pada seluar itu meransang nafsuku dan  aku terus mengeluarkan batangku dan melancap dengan menggunakan seluar  itu. Alangkah nikmatnya, dan.. zzzzssss.. air pekat memancut membasahi  seluar tersebut dan aku puas. Saban hari, perbuatan itu aku ulangi  lagi.

Dalam diam-diam, Vincent juga menaruh hati terhadapku. Aku terkejut  kerana mendapati ada kesan air mani pada seluar dalamku. Aku ingatkan  hanya aku sahaja yang menggunakan seluar dalam orang lain untuk memuaskan  nafsu. Aku menyorok di bawah katil untuk memastikan siapa yang melakukan  perbuatan itu pada hari berikutnya. Setelah menunggu beberapa ketika, masuklah seorang pemuda yang hanya bertuala nipis. Tanpa berlengah lagi  dia terus mengunci pintu. Hatiku berdebar-debar kerana pemuda itu ialah  Vincent. Dia mencari seluar dalamku. Setelah menemuinya dia terus  menanggalkan tualanya dan terserlah batangnya yang telah membesar panjang.  Mula-mula dia cium seluar itu sambil tangannya memainkan senjatanya yang  kian menegang. Vincent tidak menyedari dan aku dapat melihat dengan  jelas babak-babak yang berlaku di depan mataku ini. Vincent memiliki  senjata yang agak panjang dan berwarna putih kemerah-merahan. Panjangnya  kira-kira 8 inci dan bulu yang ada di pangkalnya lebat. Vincent tenggelam dalam keghairahan. Batangnya dilancapkan dengan kuat sambil  suaranya menahan kesedapan. Dia terlentang melayan keasyikan. Seluar  dalamku diusapkan ke seluruh tubuhnya. Sampai ke satu tahap seluar itu  dipekupkan ke mukanya sambil menjerit-jerit perlahan menyebut : i'm coming..  Selepas beberapa ketika, dia memancutkan air hikmatnya yang agak banyak  ke seluar dalamku. Batangnya mulai mengendur dan dia mengenakan kembali  tualanya dan terus beredar. 

Aku tahu, sekiranya aku menampakkan diriku kepadanya semasa drama tadi  berjalan, pasti keterunaanku tercabul. Aku takut. Tetapi apa yang  penting aku tidak bertepuk sebelah tangan. Suatu hari nanti pasti Vincent  akan jatuh ke tanganku jua. Sejak hari itu aku mula berkenalan dengan  Vincent. Kami sering bersama ke mana saja, cuma saat yang ditunggu tidak  pernah tiba. Bagiku biarlah dia yang mulakan dulu.

Sesudah Vincent, hatiku mula ingin memancing Amr. Amr yang agak pendiam  ini cuba aku dekati. Raut wajahnya yang kacak, berkulit cerah ala hero  hindustan, hidung mancung, bibir seksi, badan yang sasa, cukup  menggiurkan sesiapa yang terpandang. Amr agak romantis. Aku berani  mendekatinya. Tidak seperti Vincent, mungkin disebabkan oleh lagaknya yang agak  serius. Aku mula rapat dengan Amr. Walaupun begitu Vincent tidak  mengesyaki apa-apa (Pandai-pandailah aku cari makan.. hehe). 

 Perlahan-lahan aku menarik  seluarnya sambil mulutku bermain-main di putingnya. Apabila seluar  dalam dibuka, zakarnya yang tadi terkurung, menegak panjang menunjukkan  kilauannya. Zakar yang selama ini menjadi idaman telah berada di hujung  mulutku. Tanpa membuang masa aku terus menghisapnya dengan kuat. Vincent  mengerang. 

Suatu hari, aku mendapat satu idea untuk memerangkap Amr. Aku pun  mencari seekor pijat untuk dijadikan bahan ujian. Korang tentunya tidak  terfikir bagaimana seorang lelaki yang sekacak Amr terpaksa berbogel, hanya  disebabkan seekor pijat. Segala-galanya dirancang dengan rapi dan  akhirnya perangkap aku mengena, malah lebih dahsyat dari yang aku impikan. 

Hari yang aku rancangkan telah tiba. Aku mengajak Amr untuk sama-sama  berlatih di dewan serbaguna yang agak kecil di depan asrama kami. Waktu  itu kebanyakkan pelatih bermain bola dan yang lain-lain bersantai  sambil melayan tv atau internet yang disediakan di dewan utama. Sebuah  kamera video milik papaku diletakkan di satu sudut yang agak tersembunyi.  Aku ingin merakamkan babak-babak lucu Amr ketika menanggalkan pakaiannya  nanti. 

Sebelum ke dewan latihan, aku menyelinap masuk ke bilik Amr. Mataku  mencari-cari seluar dalamnya. Setelah menemui, aku metakkan seekor pijat.  Aku rasa seluar tersebut akan dipakai oleh Amr disebabkan ia tersidai  di luar almari.

Aku menunggu di dewan dengan penuh debaran. Fikiranku mula memikirkan  susuk tubuh Amr yang akan ku jamahi sebentar lagi. Tentunya Amr yang  kacak itu akan bertambah kacak apabila berbogel. Penantianku berakhir  apabila pemuda yang ku tunggu muncul. Tapi yang peliknya, di samping Amr  ada seorang pemuda lain. Pemuda tersebut ialah Vincent. Hatiku berkecamuk  apakah perangkap ini akan mengena. 

Amr memohon maaf kerana tidak memberitahuku tentang kehadiran Vincent.  Aku tak kisah, yang penting, mereka berdua adalah idolaku. Latihan pun  dimulakan. Kami terus membuka baju masing-masing dan hanya berseluar  pendek sahaja. Ketika itu, aku melihat Amr tidak berapa selesa. Tangannya  menggaru ke sana sini terutama di bahagian zakarnya, seolah-olah ada  sesuatu dalam seluar. Zakarnya ditarik-tarik dan digaru-garu berulang  kali. Vincent yang menyedari kelakuan sahabat karibnya itu mencadangkan  agar Amr pergi ke tandas (untuk memastikan benda yang ada dalam  seluarnya). Amr tidak mengendahkan cadangan Vincent, lalu dengan tanpa rasa  malu, dilondehkan seluarnya. Tidak cukup dengan itu seluar dalamnya turut  dilucutkan. Ahh.. perangkapku telah mengena. Amr yang berada dalam  keadaan bogel terus membelek-belek batangnya yang gatal. Sekejap ditariknya  ke atas dan sekejap dibalikkan ke kiri dan kanan. Batang Amr terus  menegang, mungkin disebabkan asakan yang bertalu-talu akibat kegatalan yang dihadapi. Amr memiliki zakar yang panjang. Ukurannya lebih  sedikit dari Vincent iaitu kira-kita 9 inci. Hujung kepalanya agak besar  seolah-olah seperti cendawan. Bulu di sekelilingnya lebat. 

Aku hanya memerhati gelagat Amr dengan penuh ghairah. Batangku mula  mencanak dan terasa seperti mahu terpancut. Lalu dengan tiba-tiba, Vincent  yang mungkin dari awal telah melihat bonjolan di seluarku, terus  menerkam aku. Aku diperlakukan seperti seorang kekasih yang amat dirindu.  Mulutku dicium dan lidahku dihisap dengan begitu rakus. Aku membalasnya.  Kami berdakapan. Amr yang masih berbogel terus merangkulku dari  belakang. Rupa-rupanya, Amr seorang gay seperti Vincent. Dia juga menaruh hati  kepadaku. Amr menjilat tengkukku sambil tangannya mencuri masuk ke  dalam seluarku. Dia meraba-raba punggungku. Jari kecilnya mengorek-ngorek  lubang duburku. Aku kegelian. Sesekali tangannya beralih pula ke  bahagian senjataku. Amr meramas-ramas batangku sementara batangnya pula  diarahkan ke punggungku yang masih berseluar. Amr cuba menarik seluarku,  tetapi aku memalingkan badanku dan terus mencium bibirnya. Aku tidak mahu  keterunaanku dicabul dengan begitu cepat. Aku mengalihkan mulutku ke bahagian dadanya. Putingnya aku hisap. Tanganku mula menjalar turun  ke bahagian bulu nipis yang tumbuh di bawah pusat. Aku mengusapnya  dengan lembut. Setelah itu aku memberanikan diri dengan memegang zakarnya  yang berbulu lebat. Batang Amr ku ramas-ramas, ku tarik-tarik, panas,  besar dan panjang. Sementara itu, Vincent meluru ke pintu dewan lalu  menguncinya. Vincent kembali dengan sebuah kerusi rehat. Dia merebahkan  badannya di kerusi itu dan segera menarikku hingga aku rebah dalam  pangkuannya. Vincent menyuruhku membuka seluarnya. Perlahan-lahan aku menarik  seluarnya sambil mulutku bermain-main di putingnya. Apabila seluar  dalam dibuka, zakarnya yang tadi terkurung, menegak panjang menunjukkan  kilauannya. Zakar yang selama ini menjadi idaman telah berada di hujung  mulutku. Tanpa membuang masa aku terus menghisapnya dengan kuat. Vincent  mengerang. Dimintanya aku melakukan hisapan itu dengan perlahan. Aku  mengulum dan menjilat. Menarik dan menyentap. Tanganku bermain-main di celah kelangkangnya dan di bahagian telur. Telur Vincent mampan dan  dipenuhi bulu-bulu nipis. 

Sewaktu itu, Amr tidak diam begitu saja. Dia menarik seluarku. Aku  membiarkan sambil punggungku, ku halakan dalam keadaan menonggek. Aku terus  menyedut batang Vincent tanpa menghiraukan tindakan Amr yang semakin  menggila. Setelah seluar dalamku dilondehkan, Amr melekapkan mulutnya ke  lubang duburku, sekali lagi aku kegelian. Setelah puas menjilat,  tibalah masanya untuk Amr meluncurkan batangnya ke lubuk duburku. Amr 
melancapkan zakarnya terlebih dahulu. Percikan air mazi mula keluar dari  zakarnya. Amr mengerang. Vincent turut mengerang kesedapan apabila aku  kembali melancarkan serangan bertubi-tubi ke arah batangnya. Kali ini batang  Vincent betul-betul menegang keras. Vincent memejamkan mata.  Pinggangnya digerakkan ke atas dan ke bawah. Setelah mengasah batangnya, Amr  menyapukan sedikit air liur di hujung batangnya dan dilubang duburku.  Hujung zakarnya diletakkan betul-betul di mulut duburku. Aku pun membukanya seluas-luas yang mungkin. Zupp.. zakar Amr mula mengganas. Lubang duburku kini ditusuk sesuatu benda yang keras. Pada mulanya terasa  agak sakit namun setelah tusukan demi tusukan diasak, kesakitan tidak  terasa lagi. Batang Amr kini berada dalam duburku. Amr menjolok batangnya  kesemua sekali hingga aku terasa geseran bulu zakarnya di hujung  duburku. Aku kesedapan bila Amr menyondol batangnya hingga ke dalam. Duburku  yang ketat hampir pecah disebabkan batang Amr yang besar dan panjang.  Kini keterunaanku telah diperkosa dan Amr merupakan pemuda yang  merasmikan perkosaan itu. 

Vincent yang dari tadi hanya membiarkan batangnya dihisap dan  diperlakukan dengan ganas meminta gilirannya dari Amr untuk merasa duburku. Amr  yang hampir memancutkan air mani menarik keluar batangnya dan  menahannya dari terpancut. Aku menukar posisi dengan menelentang. Vincent terus  menarik kakiku ke atas bahunya sementara batangnya dihulurkan ke lubang  duburku. Kali ini aku dapat lihat secara jelas aksi Vincent mendayung  zakarnya. Peluh jantan terus memercik dari badan kami. Kehangatan seks  mula dirasakan. Kami berada di kemuncak kesedapan. Vincent menyorong  tarik zakarnya. Tangannya mengusap-ngusap paha dan bahagian bawah telurku.  Amr pula menghunus senjatanya ke mulutku sambil tangannya melancapkan  batangku. Aku kesedapan. Batang Amr ku kulum hampir ke pangkalnya.  Tanganku mengasak-asak bulunya yang lebat. Amr dan Vincent pandai menyimpan  bulu zakar mereka. Walaupun lebat ia tetap terurus. 

Setelah hampir sejam kami beraksi, tibalah masa untuk kami memuntahkan  lahar yang telah lama menggelegak. Kami sama-sama tiba di kemuncaknya.  Vincent menarik keluar zakarnya dan menghalakan ke perutku. Begitu juga  dengan Amr dan aku. Kami halakan batang masing-masing ke perutku. Dan..  kami bertiga menjerit kesedapan.. ahh.. Air putih memancut keluar dari  batang kami. Perutku dibasahi air mani yang banyak. Aku dan Vincent menghasilkan 8 das sementara Amr 11 das. Selepas itu aku menghisap saki  baki air mani yang masih meleleh keluar dari zakar Amr dan Vincent.  Mereka berdua pula menjilat perutku hingga ke semua air mani yang tumpah  tidak kelihatan. Aku puas dengan pengalaman seks pertama ini. Sejak itu  kami bertiga saling mengulangi perkara yang sama. Pengalaman pertama ini  merupakan sebuah rekod hidup yang amat bernilai.

.

Copyright © 2001 GayMalaysiaOnline.Com  All Rights Reserved.

Hosted by www.Geocities.ws
GridHoster Web Hosting
1