Absolutely 100% PLU

 
 
Terbitan 15 Jun 2001

Penulis: Angahz

 - Home -

Arghhhh ...Nikmatnya Naza

 

 

Aku berusia 16 tahun dan masih bersekolah di sebuah sekolah teknik di sebuah  negari di malaysia. Aku di minati ramai kerana aku amat tampan .Badanku jugak agak tegap dan di  cemburui ramai kawan-kawan kerana hal ini.Selain aku masih terdapat seorang lagi rakanku yang jugak agak di minati kerana ketampanan wajahnya dan ketegapan tubuhnya. Namanya ialah Mohd  nazarudin atau lebih aku kenali dengan nama naza.Aku dan naza sama kelas dan bilik kami jugak agak  dekat. Kami juga aktif dalam permainan bola sepak. Oleh itu aku dan naza memang rapat  sangat.Aku juga  sudah mengenali kaum keluarganya begitu juga dengan dia.Pada suatu hari selepas  latihan  bola sepak,aku dan naza sama-sama ke bilik mandi untuk mandi.Suasana agak hening  kerana hari telah pun maghrib.Semua rakan-rakan lain telah ke surau untuk solat manakala aku  dan naza terus mandi. Pada mulanya kami berenam tetapi 4 lagi yang lain hanya mandi pantas  untuk ke suarau. Tinggallah aku dan naza saja di bilik mandi.Kira-kira jam 7.45 malam aku sudah  selesai mandi dan segera ke bilik untuk memakai baju tetapi naza masih lagi belum selesai  mandi. 5 minit kemudian aku ke bilik mandi semula dan dapati naza sudah tiada lalu aku bergegas ke  biliknya.

 Zakarku menegang hampir 7 inci lebih dan aku tahu naza  berpengalaman mengulum zakar kerana aku betul-betul kenikmatan.

Aku mahu mengetuk pintu biliknya namun tidak jadi sebab pintu bilik naza terbuka luas lalu aku segera  masuk.Aku agak terkejut melihat  naza sedang asyik melancapkan zakarnya tanpa menyedari aku telah masuk ke  biliknya.Aku duduk agak jauh dari katilnya lalu menonton perlakuan naza itu hinggalah air mani naza memancut keluar.Dalam  pada itu nafsu aku jugak sudah naik kerana ketampanan dan ketegapan tubuh naza betul-betul memberahikan aku. Sewaktu naza mengelap zakarnya  aku pun segera menyergahnya .Naza terperanjat dan cepat-cepat memakai tuala  mandinya.Mukanya merah sebab malu. Aku berjanji padanya aku akan simpan hal itu tetapi naza memaksa aku  mempertaruhkan sesuatu sebagai jaminan. Naza menyuruh aku juga melancap sebagai jaminan. Pada mulanya aku menolak sebab  malu tetapi naza dengan pantas telah pun melucutkan kain pelikat aku dan dia segera menghisap zakar aku sambil  tangannya meramas-ramas buah zakar aku. aku semakin berahi. Zakarku menegang hampir 7 inci lebih dan aku tahu naza  berpengalaman mengulum zakar kerana aku betul-betul kenikmatan. air mazi ku mulai memancut keluar.aku akhirnya tak  tertahan terbaring di atas katil naza.

aku pantas melancapkan zakarnya dengan tangan kiriku 
sementara tangan kananku meramas buah zakarnya dan mulutku menghisap kepala zakarnya     


Naza segera menanggalkan tuala mandinya dan melucutkan baju melayu aku. Kini  kami sama-sama telah pun berbogel. Aku lihat zakar naza telah menegang hampir 7 ke 8 inci dan asyik memancutkan  air mazinya.Naza begitu asyik mengulum zakarku. Aku hanya mampu merintih nikmat.Naza semakin rakus ,dia memeluk erat tubuhku  lalu kami pun berkucupan hangat. Lidah kami berkuluman .Peluh nikmat mulai membasahi badan kami.Setelah puas naza  mengihsap-hisap leherku dan dada ku.Kemudian puting tetekku dihisapnya agak lama seperti menghisap  puting susu ibu.Sambil itu tanggannya begitu asyik meramas-ramas zakarku.Aku mengeliat-liat kerana terlalu ghairah.kemudian perut dan pusatku di  hisap dan digomoli oleh naza. Ternyata naza seorang yang hebat. setelah puas naza kembali menghisap zakarku.aku terasa zakarku  ditekaknya. Badanku bergetar hebat sebab pertama kali aku melakukan  seks. tidak lama kemudian aku semakin tak tertahan lalu terpancutlah begitu  banyak air mani aku ke dalam mulutnya hingga tiada satu titik pun air mani ku jatuh ke atas katil.Naza memuji aku kerana pandai mengikut  rentaknya. Naza kemudian menyuruh aku pula menghisap zakarnya. Inilah yang aku tunggu lalu aku pantas melancapkan zakarnya dengan tangan kiriku  sementara tangan kananku meramas buah zakarnya dan mulutku menghisap kepala zakarnya membuat naza merintih-rintih nikmat.semakin lama semakin cepat  aku melancapkan zakar naza dan akhirnyan naza menjerit nikmat bila air mani terpancut ke dalam mulutku. kemudian aku menindih tubuh  tegapnya lalu aku meramas-ramas tubuhnya sambil mulutku menghisap lehernya. kemudian dada nya aku hisap.kemudian puting tetek naza aku hisap dan jilat  sepuas-puasnya hingga naza merayu-rayu padaku agar berhenti kerana naza sudha  tidak tertahan. kemudian pusat dan perutnya yang pejal itu aku hisap hingga lebam-lebam tubuh  tegap naza.kemudian kami buat posisi 69.kami begitu asyik menghisap hingga kami  sama-sama sekali lagi memancutkan air mani kami...sejak hari itu kami menjadi pasangan gay  yang aktif sekali...

.

Copyright © 2001 GayMalaysia.Com  All Rights Reserved.

Hosted by www.Geocities.ws
GridHoster Web Hosting
1