Absolutely 100% PLU

 
 
Terbitan 1 Jun 2001

Penulis: Azlan Ahmad

 -  Home -

AKU DIANAYA BHG 3


Setelah aku ditinggalkan oleh rakan – rakanku, aku sentiasa bersendirian. Kadang  – kala aku terasa tidak ada gunanya hidupku ini. Selamat lah masih ada orang  yang memahami perasaan ku, guruku Puan T. Dia lah yang telah memberikan kata  perangsang dan semangat untuk ku terus hidup dan meneruskan perjuangan ku untuk  mendapatkan keputusan yang terbaik untuk exam spm nanti. Jika aku rasa kesunyian  atau kecewa dengan sikap kawan – kawan ku yang langsung tidak mahu menegur sapa,  aku akan ke pejabat atau ke rumah puan T. Rumah Puan T tidak jauh dari hostel  ku. Normally aku lebih prefer berjumpa dengna Puan T tika di waktu sekolah  sahaja. Aku tidak selalu ke rumahnya kerana takut timbul pulak syak-wasangka  dari suami nya. 

Aku terus hidup keseorangan sehingga ke hari terakhir aku menduduki peperiksaan spm. Aku sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah. Kalau boleh selepas mengambil  sijil spm nanti, aku tidak mahu lagi datang ke sekolah itu. Selepas selesai menjawab kertas soalan yang terakhir itu, aku terus ke pejabat Puan T untuk  mengucapkan selamat tinggal. Puan T lah orang pertama dan terakhir aku berjumpa, setelah itu aku terus ke dorm untuk packing semua barang – barang ku. Habis semua barang dikemas aku terus keluar dari dorm aku tanpa mengucapkan selamat tinggal kepada rakan se-dorm aku. Tidak ada gunanya aku mengucapkan tinggal  kepada mereka. Sudah pasti mereka tidak akan menghiraukan aku. 

Bila difikirkan aku tidak faham, kenapa lah ramai yang berfikiran sempit. Salah kah seseorang itu mempunyai orieantation sex yang berbeza daripada mereka ? Sepatutnya sebagai umat islam, perlu lah mempunyai sifat pemaaf di antara satu  sama lain dan memberi peluang untuk ku memperbetualkan salah ku. Tetapi tidak,  mereka telah mengasingkan aku daripada mereka sama sekali. Mereka membuatkan aku  ini tidak wujud di depan mata mereka.

Aku sudah tidak tahan lagi tinggal di situ, terus saja aku keluar dari kawasan sekolah itu dan pergi ke perhentian bas. Aku pergi tanpa menoleh kembali ke kebelakang. Aku tidak mahu lagi melihat sekolah yang telah memberi sejarah hitam terhadap diri ku ini. 

Sememangnya aku nie berminat untuk melihat lelaki berbanding  perempuan so aku pun mencarilah laman – laman gay

Setelah sebulan aku duduk berehat di rumah, timbul pula perasaanku untuk keluar  mencari kerja. Aku tidak mahu menyusahkan ibu bapa ku, walau pun aku mempunyai 3  adik beradik dan mempunyai keluarga yang sederhana mewah. Aku mahu berdikari,  mencari wang sendiri. Pada mula nya mama membantah, begitu juga dengan abah. Tetapi aku bertegas juga untuk mencari kerja. Setelah seminggu aku merayau – rayau di pekan, aku telah diterima kerja sebagai cashier disebuah pusat membeli belah. 

Setelah sebulan aku berkerja di situ, dapat lah gaji pertama ku. Aku berasa gembira sekali. Ye lah dapat duit hasil daripada titik peluh sendiri. Aku  teringin untuk memasang internet di rumah ku. Aku telah menyatakan hasrat ku kepada mama dan abah, tetapi mama membantah, “tak usah lah nak pasang internet, nanti kalau kau dah masuk ipt siapa lah yang nak guna internet tue?” 

Aku memang tidak puas hati dengan keputusan ibuku itu, aku tidak mahu menjadi katak di bawah tempurung. Secara senyap – senyap, pada keesokkan harinya semasa time lunch, aku ke kedai telekom yang terletak tidak jauh dari tempat aku bekerja. Di situ lah aku register akaun tmnet dengan menggunakan nama aku. Memandangkan ketika itu usiaku telah menjangkau 18 tahun, jadi aku layak untuk memohon akaun internet. 

Pada petang itu setelah selesai kerja, aku ke kedai komputer pulak untuk membeli modem. Pada ketika itu, aku memang telah mempunyai asas serba sedikit tentang pemasangan hardware komputer. Semuanya aku belajar daripada buku. setelah membeli modem yang beharga RM150. Aku pulang ke rumah dan memasang modem itu ke dalam pc aku. Memandangkan pc itu terletak di dalam bilik aku so senang lah aku  memasangnya tanpa pengetahuan mama dan abah. Kakak dan adik aku memang jarang masuk ke bilik aku, kalau masuk pun hanya nak berbual kosong dengan aku, kerana aku selalu berada di dalam bilik kalau tak di ruang tamu. Sebelum ini, aku menghabiskan masa ku di dalam bilik tu dengan membaca koleksi novel yang aku beli.

Pada malam itu, macam – macam laman telah ku lawat, sampai dah nak boring dibuatnya. Sehingga lah pada suatu masa itu terlintas difikiranku untuk membukan laman web lucah. Sememangnya aku nie berminat untuk melihat lelaki berbanding perempuan so aku pun mencarilah laman – laman gay. 

Melalui internetlah aku belajar bagaimana cara – cara untuk melancap, kissing, sucking etc. Tetapi aku hanya boleh mengaplikasi cara untuk melancap sahaja yang lain belum lagi. Sebab aku tidak mempunyai pasangan. Di sekolah dulu, ramai kawan ku yang pergi ke cc untuk chatting. Pada mulanya aku tidak tahu apa itu irc, msn,im,icq, etc. Daripada internet lah juga aku belajar itu semua. Di dalam irc lah aku muka berkenalan dengan rakan – rakan cyber. Aku lebih suka berkawan dengan efriend kerana mereka wujud di dalam dunia  cyber dan bukan di reality. Sekiranya aku dikhianati, aku tidak lah terasa terlalu sedih kerana aku masih mempunyai ramai lagi efriend. 

Setiap kali aku melawat ke laman web gay, aku pasti akan copy gambar abang2 macho. Kini aku mempunyai lebih daripada 1000 gambar lelaki yang macho. Tak kiralah celebrity atau tak yang pasti gambar2 mereka semua, aku ambil yang bogel sahaja. 

Kini tibalah masa yang amat mendebarkan aku, hari untuk mengambil slip spm. Aku mulakan dengan langkah kaki kanan dan bismillah ketika masuk ke pintu pagar sekolah ku itu. Memandangkan aku tidak mahu lama di situ, aku lah orang kedua dalam barisan untuk mengambil slip spm. Aku amat terkejut sekali dengan  keputusan spm ku dan aku bersyukur kepada tuhan kerana meredhai apa yang aku telah belajar dan usahaku selama ini. Aku mendapat pangkat 1 dan merupakan best student sekolah. Yaaaaahooooo!!!!!! Aku dengan gembiranya tanpa mempedulikan orang lain, aku meloncat dan menjerit yahooooooo!!!! Ramai student ketika itu terpingga – pingga dan terkejut dengan telatah ku. 

Ramai guru di situ telah mengucapkan tahniah di atas kejayaan aku. Dan ada juga rakan – rakan lama ku yang telah sekian lama tidak menegurku datang dan mengucapkan tahniah. Kini aku telah tahu, kawan untuk bergembira memang ramai tetapi sahabat untuk menangis bersama amat sukar dicari. Dari pengalaman itu lah  aku lebih berhati – hati untuk memilih kawan. 

Antara guru yang terawal mengucapkan tahniah kepadaku adalah Puan T. Aku menangis di depannya. “Terima kasih cikgu, tanpa cikgu saya rasa pasti saya tak akan dapat result seperti ini.”

 Buat masa sekarang aku belum lagi ingin  melakukan sex dengan lelaki. Mungkin belum tiba masanya.   

Dengan keputusan spm ku itu, aku telah berjaya mengikuti program matrikulasi dari u** dan aku berjaya mengikuti program tersebut secara express. Wakil dari sekolah ku, hanya segelintir sahaja yang dapat buat degree. Termasuklah dengan aku. Tapi aku berasa lebih beruntung kerana aku dapat masuk dan buat program matrik secara express. Kebanyakan yang lain yang dapat buat diploma ,ke politeknik atau membuat program matrikulasi 2 tahun

Di universiti, aku rasa kehidupanku agak bebas. Tambahan pula lokasi u aku tue dekat dengan pekan. Dan pusat berhibur atau shopping complex memang tidak jauh. Kiranya bagi mereka yang tidak tahu jaga diri atau hanya hendak bersuka – ria, rasanya mereka mungkin tidak dapat kekal lama di u itu. 

Selamat lah corak pergaulanku masa itu tidak lah terlalu social. Aku mula mengetahui bahawa ada satu hostel tue ramai golongan gay, sissy, bi etc tinggal. Pada mulanya aku tidak berminat kerana terlalu ramai yang sissy tak nampak pun yang memenuhi taste aku. Aku cuma berkawan biasa aje dengan mereka. 

Setelah tamat matrik aku sambung ke peringkat degree di dalam bidang engineering. Ketika di semester dua lah aku lebih mengenali dengan mereka yang berada di dalam dunia gay. Setelah berkawan dengan mereka lah aku berjinak – jinak menonton vcd gay. Tapi aku belum pernah melakukan hubungan sex dengan mereka lagi kerana pemikiranku belum sampai ke situ lagi dengan mereka. Bila nak menonton vcd tue, aku tak menonton dengan mereka sebaliknya setelah mereka selesai menonton aku akan pinjam vcd tue dan tengok sendirian di dalam bilik ku.

Di situ lah, kisahku buat kali ini. Buat masa sekarang aku belum lagi ingin melakukan sex dengan lelaki. Mungkin belum tiba masanya. 

Kesimpulannya korang paham – paham lah sendiri..........

.

Copyright © 2001 GayMalaysia.Com  All Rights Reserved.

Hosted by www.Geocities.ws
GridHoster Web Hosting
1