Home|Previous Page|Next Page

Cyber Cafe 





Jam sudah lewat malam. Beberapa minit lagi akan bermulalah hari baru.

Suasana di Cyber Cafe begitu sunyi, sepi dan shaydu.

Di luar sana hujan masih belum berhanti. Lebat sekali. Aku memandang

lelaki di sebelah ku. Hanya tinggal kami berdua sahaja.

Bertiga termasuk abang tuan punya cafe. Abang itu ku lihat masih

segar, duduk menghadap kumputer di mejanya. Lelaki di

sebelahku pula sedang khusyuk dengan kandungan internetnya. Sesekali

ku toleh ke skrinnya, ternampak sekujur tubuh lelaki

bogel.



Aku tahu dia sedang ghairah kerana sesekali dia akan menelan liur

sambil tangannya mengusap-usap bonjolan di sebalik track

pant nya. Bonjolan yang agak besar, keras dan mencodak. Aku sengaja

mendekatkan muka ke skrinnya. Memerhati apa yang

dia sedang perhati. Dia tidak menoleh sebaliknya tangan kanannya terus

mengusap bonjolannya. Aku tahu dia sedar aku sednag

perhatikan kelakuannya. Tiba-tiba dia menukar skrin, mempamirkan

seorang lelaki sedang menghisap zakar seorang lelaki lain.

Aku jadi ghairah. Nafas aku makin deras. Tidak semena-mena dia menoleh

ke arah ku sambil tersenyum. "Pernah buat macam

ini tak?" tanya lelaki itu. Aku terperanjat lalu menjawab "Eeer, ada

juga...."



Aku terus mnarik kerusiku ke arahnya untuk sama-sama memerhatikan

gambar di dalam skrin. Dia sengaja menukarkan skrin

ke gambar-gambar yang lebih hebat. gambar lelaki sedang bersetubuh

sesama lelaki. Oleh kerana tidak dapat menahan, aku

membetulkan batangku yang telahpun mengeras di dalam short, supaya

lebih selesa. Lelaki itu masih tenang.



Antara berani dengan tidak, aku meletakkan tangganku ke peha kanannya.

Dia membiarkan. Lalu aku letakkan di atas bonjolan

besarnya. Dia tetap membiarkan. Tanpa berlengah, aku terus memicit,

meramas dan menggenggam kemaluannya yang masih di balik seluar itu.

Dia tidak memakai seluar dalam.

	"Suka?" tanyanya.

	"Mmm" jawabku. tanganku makin rancak mengusap, teritama di bahagian

kepala butuhnya. Dia membetulkan duduk menghala ke arah aku lalu

menarik turun track pant nya, menampakkan sesuatu yang           

lazat dan besar. Tangannku terus memainmainkan zakarnya. Hati ku

berdebar kerana takut diketahui oleh abang tuan punya cafe. Mujurlah

di cafe ini, komputernya diletakkan dua-dua dan dikelilingi petak

kubikel.

	Kedudukan kami memang amat tersorok dan privacy.



Aku menundukkan kepala lalu memasukkan kepala zakarnya ke dalam mulut,

memainkan lidah di muncung

 zakarnya. Dia berbunyi menahan sedap. Aku terus menghisap dari hujung

sakar ke pangkalnya dan terus ke buahnya. Semuanya ku sedut. Sedap.

Bau perfum yang dipakainya bercampur bau zakarnya amat

mengkhayalkan. Sedang aku giat menikmati aiskerim dagingnya, tiba-tiba

dia menahan kepala ku dari terus mengulum.



"Nak terpancut..." katanya. Aku terus membiarkan batang besar itu

tercodak sambil tersengguk-sengguk.



Dia dengan rakus menolakku ke dinding. Menyingkap t-shirt yang kupakai

ke atas lalu terus menerkam puting tetekku. Belum

sempat aku berbuat apa-apa, dia terus mara menyonyot ptuing ku. Aaarh,

aku tidak dapat menahan dari berdenguh. makin lama

makin kuat. Walaupun aku cuba menolaknya, dia tetap tersu menyedut.

Seluruh badanku terasa lemah dan aku biarkan dia terus

dengan apa yang dia mahu lakukan. Dalam kesedapan aku nampak abamg

cafe memerhatikan kami. Aku

tidak dapat berbuat apa-apa. Di luar sana hujan masih turun

mencurah-curah. Ku lihat abang cafe menuju

ke pintu masuk lalu menguncinya dari dalam. Mujur dia tidak datang ke

arah kami sebaliknya duduk

semula di mejanya.



Lelaki itu terus menarik short ku ke bawah sambil menggosok-gosok

pehaku. Aku cuba menahan shortku

dari jatuh tetapi tangan kasarnya terus menarik shortku. Aku terpaksa

mengangkat ponggong, lalu sort ku

tersorot jatuh ke betis. Batangku terasa geli panas dan sedap.

Lidahnya dimain-maingkan di hujung

muncung zakarku. Sedap. Dia memang pandai di dalam hal ini. aku

langsung tidak berdaya menghalang.

Hanya mengerang.



Hisapannya makin rancak. Aku khayal dalam kenikmatan ynag amat sangat.

Untuk menahan kesedapan

aku mengangkang. Menanggalkan terus seluar ku. Terkangkang di kerusi,

aku dilapah oleh lelaki itu

dengan buas. sebuas-buanya. Sesekali terasa sakit bercampur sedap bila

dia menyediut di sepamjang

batangku. Bila dia mengulum buah ku. Aku yang cuba menahan ,

termengerang dengan tidak sengaja.



"Aaah...nggg..Ooooh.." Aku sudah tidak menghiraukan di mana aku ketika

itu. Seluruh badanku kejang. Bergegar...



"aaajh..Ahhh.." Aku terpaksa memancutkan maniku ke dalam mulutnya

tanpa dapat ditahan. Tanpa aku sedari abang kafe

sedang memerhatikan kami. Dia berdiri sambil tersenyu. Di wajahnya

terpancar keghairahan. dalam kesedapan aku tidak dapat

berbuat apa-apa selain membiarkan seluruh tubuhku di perlakukan

begitu. Lelaki itu terus-menerus menjilat dan menghisap

walaupun aku telah menyemburkan seluruh zat kelelakianku ke dalam

mulutnya.







"Laaa.. apa yang kamu buat ni? Kalau ya pun tak tahan, sorok-sorok lah

sikit..." tegur Abang Cyber. Matanya mengerling ke

arah batang ku. Aku cepat-cepat mencari short ku untuk segera

melindungi kemaluanku dari terus dinikmati oleh mata Abang

Cyber.



"Sorry lah bang... tak sengaja," balas lelaki yang telah menikmati

aiskerim dagingku itu.



"Kamu berdua ni kawan ke?" tanya Abang Cyber selamba. Dia masih

memandang ke arah aku. Muka Abang Cyber memang

handsome, bebadan tegap maklumlah bekas anggota pakaian seragam.



"Bukan," jawab aku. "Baru jumpa hari ini"



Lelaki itu terus ke kaunter untuk membayar. Abang Cyber mengekorinya.

Dari perbualan mereka, aku dapati mereka memang

dah kenal lama dan nama lelaki itu ialah Esma. Sambil keluar dari

Cyber Cafe, Esma sempat melemparkan senyuman ke arah

aku. Aku membalas.





"Relaks lah dulu. Takkan dah nak balik. Kat luar pun masih hujan

lebat..." Abang Cyber memandang tepat ke mukaku. Aku

terdiam. Betul juga katanya. Dia terus menarik turun pintu, mengunci

dari dalam. Semua lampu pun sudah dipadamkan kecuali

satu downlight yang berhampiran tandas. Dalam samar-samar itu aku

lihat Abang Cyber memandang tepat ke muka aku. Dia

tersenyum. Aku tidak terkata apa-apa.



Tiba-tiba dia merapati tubuhku lalu meletakkan kedua-dua tangannya ke

punggungku. Dia masih terus merenung dengan

senyuman manis di bawah kumis tebalnya. Tangannya menjalar

menggosok-gosok punggungku sambil meramas-ramas kasar

tapi lembut. Sedap. Bau haruman yang dipakainya bersama bau

kelelakiannya merangsang seluruh sarafku. Aku jadi lemas dan

lemah. Perlahan-lahan tangannya menyelinap ke dalam seluarku. Pelukan

kami makin rapat. Jari-jemarinya terus bermain-main



di permukaan ponggong ku. Geli. Aku terus lemas lalu meletakkan pipiku

ke dadanya yang sasa.



	"Dah lama abang tunggu saat ini...." bisiknya. Aku menoleh lalu

merenung ke mukanya

 yang handsome itu. Cepat bibirnya hinggap ke bibirku. Oooh! Dengan

penuh pengalaman,abang Cyber mengucup bibirku, ganas tapi .....Aku

enggan berhenti. Tangannnya terus meliar memainkan peranan. Mengusap

ponggongku terus ke peha, naik ke pinggang, kebelakang badan,

menyelinap di bawah t-shirt ku. Batang aku telah lama mengeras

semula. Sesekali kesedapan itu berganda akibat asakan dari batang

Abang Cafe.



Bibirnya mula menggigit manja tengkukku. Ah... sedapnya. Tangannya

mula mencari batangku tanpa perlu disuruh. aku cuba

menolak kerana aku mula rasa takut. Apa kata kalau aku dirogol di

situ. Aku cuba menepis tangannya dari terus bermain dengan

batang aku. Secepat aku menepis secepat itu juga dia menyerang. Dia

terus menugucup bibirku menambahkan lagi rasa

ghairahku.



"Kenapa ni?" katanya bila aku memalingkan muka dan cuba menolak

pelukannya....



"Dah pukul dua pagi bang...Saya nak balik..."



"janganlah macam tu.... Abang pun nak rasa juga..." Dia terus

memelukku. Aku cepat mengelak lalu menuju ke arah pintu. Dia

cepat memegang pinggang ku, memeluk dari belakang. Erat. Tengkukku

terasa geli bila lidahnya menjalar di situ. Dia terus

memeluk arat dari belakang. Meraba batangku yang mengeras di bawah

short.



"Tidak abang... jangan.... saya nak balik... dah lewat"



"hah...Baliklah!" suaranya keras. tangannnya menyentap shortku ke

bawah, menyerlahkan keseluruh batang dan ponggongku.

Mujur pintu depan telah ditutup. Jika tidak tentu aku ibarat barang

pamiran di tepi jalan. Aku cuba menarik semula seluarku ke

atas tetapi dihalangnya. Dia jadi semakin seronok melihat keadaanku

begitu. Dengan pantas dia

menolakku jatuh ke atas karpet, terlentang. Shorku di tarik keluar.

Terlanjanglah aku dengan hanya

dengan t-shirt singkat.



"Baliklah..." katanya sambil tersenyum. "Pergi balik..."



Pandangannya jadi liar. Dia merapati aku yang kini telahpun berdiri.

jantungku berdegup kencang. aku

tidak dapat lari lagi. Di luar sana hujan masih mencurah-curah

lebatnya. Kalaupun aku dapat berlari dalam

hujan ke kereta, namun bagaimana nanti sewaktu keluar dari kereta?



Aku terpaksa akur. Perlahan lahan dia membuka baju, mecampak ke tepi.

Membuka jeansnya

membebaskan apa yang sejak tadi membonjol. Begitu besar, tebal dan

menjuntai segar. Di hadapan ku kini

Abang Cyber bertelanjang bulat berdiri sambil menegang-negangkan

batangnya yang gagah. Dari kawasan

sulitnya hingga ke dada, bulu tebal lagi hitam melitupi kulitnya yang

putih. Mencairkan hati ku. Nafsuku

tiba tiba naik. Dia tersengih, merapatkan diri ke arah ku.



"Jangan menolak...Abang ada sesuatu yang sedap untuk Herman...Abang

memang sudah lama menantikan saat ini...

Mari..sayang..."



Aku tidak berupaya menolak. Secara automatik, aku menanggalkan t-shirt

dan mencampak ke tepi. Aku cuma mampu

menunggu dan melihat Abang Cyber mendekati ku. Dada panasnya yang

berbulu bergesel dengan dadaku. tangannya rakus

menyelongkar permukaan belakang badanku. Batangnya dan batangku

bertaut, berlaga menginginkan sesuatu. Aku terus

mendakapnya erat, memainkan peranan ku. Meramas bubtutnya yang kekar

keras kematu.



Ohh....Bibirnya melekap ke bibirku. Menyelongkar. Meneroka setiap

ruang dalaman mulutku....Begitu nikmat. Perlahan-lahan dia

merepahkan badanku ke atas karpet. Di tengah-tengah ruang Cafe yang

dingin itu, kehangatan badannya membuatkan aku

                      khayal. Abang Cyber lebih hebat dari Esma. Dia

terus menyonyt tengkuk, tersu ke dada ku. Terlentang,

                      aku merelakan diriku di sedapkan oleh Abang

Cyber. Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.



                      Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut

dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya

                      bermain-main di muncung batangku, pandai dia

memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. aku

                      berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh

batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku

                      turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan

ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turn naik,

                      tersentak dengan kencang.



                      "Aaaah bang.. sudahlah tu...." Maniku bagai mahu

terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung

                      di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,

kejang menahan sakit bercampur nukmat yang amat

                      sangat.



                      "Abang memang idamkan ini...." bisiknya dengan

suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam

                      batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatn

itu aku rasa sesuatu yang sedao meniti di juburku.

                      Tidak kusangka Abang Cyber menjilat juburku...

Aaah Oooh.. Aku tidak terucap... Tanganku cuba menarik

tangan Abang Cyber untuk memnghentikannya, namun dia terus ganas

menyerangku...



Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.

Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku

dalam keadaan terlentang...Tiba-tiba aku rasa sambil dia menjilat,

jarinya bermain-main di bibir juburku. 



Sambil menghisap batang aku dengan ganas, jarinya terus dimain-mainkan

di juburku. Dalam kesedapan, aku tidak berupaya

menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil

lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..



"Jangan bang...." aku mula terlemas.... Aku tidak rela jarinya

menerobos juburku yang masih suci ini..Cepat aku cuba mengemut

agar jarinya tidak dapat di masukkan. 



Mmmmmmmph...Mmph...... Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin

kencang sambil jarinya di

tekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku

cuba bangun menghalang,

tapi cepat dia menolakku semula...



"Jangan bang...nngghh oooh aaaah..." Aku mencengkam rambutku.

Kesedapan yang teramat sangat itu

membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari abang

di juburku... Aku makin

lemah.... makin ghairah.... Makin ingin terus diterokai....



Ommmmphhhchhphhk.... Mulut abang cekap menghela zakar ku. Secepat itu

juga jarinya menujuk juburka

agar merelakan....



Aku masih enggan mengaku kalah...



"jjjangan bang...jangannn..saya tak nak.....Kalau tidak.... saya

jerit..."



"Diam!" jerkahnya lalu melekapkan mulut ke mulutku. Pehaku di angkat

ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi

selain menunggu saat itu. Sambil mengucup bibirku. Tangannya melata ke

seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur

ponggongku juga kian basah.



Aku makin lemah... makin lemas... Abang Cyber makin gagah, makin ganas

makin menggila.

Ooommmmmmphmmmm.....mmmpppmmh... nafas kudanya jadi bak seladang...

Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba

menolak tubuh sasa yang makin menghimpit...



Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya

lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. nafasku

makin kaku.... Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah...Jarinya

dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku...



Ooohhh..ngggg...Tolong bang...jangan...nanti sakit....." aku merayu.



Ku lihat dia tersengih, meludahka ketapak tangannya. Dia tahu aku

tidak dapat menahan. Sedikit liurnya disapukan ke juburku.

Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak

rela....Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku...



"Tidaaaakk...jangan...onnnghh"



"Abang buat pelan-pelan....sedap..." bisiknya penuh nafsu. Aku hanya

menunggu dalam ketidakupayaan..... Kepala batangnya

yang menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi

takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku

pelan-pelan.



"Relakskan otot jubur..." bisiknya...cuba mengajar."Kalau tidak nanti

sakit.....Kali ini abang akan terus tekan... Kalau tak nak

sakit, relakan saja...."



"aaahhh...uuuh...." Aku terpaksa akur....Benda besar itu mula di

dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku

agar kepala batangnya dapat menelus masuk.... 



Dengan penuh kepakaran, Abang Cyber mula menekan.. Aku memejamkan mata

menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu

dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata

pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah

dara...Ada yang kata rasanya macam kalau jubur dikoyak dua... Kini aku

berhadapan dengan saat ini.... Aku takut.... Aku ingin

menangis... aku tidak rela...
 Peristiwa itu masih segar dalam ingatanku. Sekiranya anda ingin

mengetahui kisah seterusnya bolehlah menulis kepada

hermaniskandar@h... kerana kisah ini tidak berakhir di sini.

Hujan di luar terus lebat. Abang cyber memandang kami

dengan penuh bernafsu. Dia tidak marah sebaliknya tersenyum. Aku tahu

dia juga mahu.....

Hosted by www.Geocities.ws
GridHoster Web Hosting
1 1